Pages

Abang Polis Trafik 1


 Jalan kat dalam KL biasanya pagi subuh tak banyak kereta. Sepanjang minggu ni, aku kena bertolak awal sebab duti pagi. Tugas pagi tu, aku kena jaga trafik dekat area Jalan Hang Tuah seawal pukul 7. Aku masuk kerja, macam biasa, memang dah kena beruniform lengkap terus dari rumah. Baju putih, berseluar hitam berstrip putih kat tepi, memang fit ketat melekat kat badan aku. Kerja pagi macam ni memang aku malas. Lebih suka kerja belah malam buat road-block. Kalau pagi, tiap2 hari kena pakai uniform yang fresh, kalau tak, bau asap keta campur peluh sehari kat tengah2 panas matahari, memang buat aku tak selesa. 

Anggota2 polis trafik beruniform lengkap yang sama shift dengan aku dah berbaris mendengar taklimat pagi. Aku cepat-cepat masuk barisan.

“Anda tahu tugas masing-masing bukan?” – aku je mengangguk mengiakan.

Bosan melayan kerenah ketua aku yang perut buncit. Heran, tah aper yang dia makan sampai perut boroi, nak pakai kena tukar belt baru setiap bulan.Kerja polis trafik ni, memang dah lama aku kerja. Kerjanya memang penat, apatah lagi, kalau shif siang, tiap2 hari kena panas dan kadang2 pulak tu kena hujan.
Uniform yang government bagi 3 pasang je, tapi aku suka pakai uniform baru tiap-tiap hari, jadi tiap2 hari kenalah aku basuh untuk hari yang ke-4. But hitam yang aku pakai ader sepasang je, tu pun aku jaga dengan baik. Tiap-tiap hari mesti kena kilatkan bila balik dari kerja. Tapi kalau dah tiap2 hari pakai selama 7, memang bau kuam dia sangatlah kuat. Umur aku pun baru pertengahan 30an, badan takdelah sasa sangat tapi memang aku jaga. Aku tak lah setinggi mana pun, setakat 1 inci je untuk cukup syarat, tapi badan aku memang tegap. Kalau pakai uniform depan cermin, memang nampak segak. Tapi perut aku dah sedikit boroi, tapi aku makin nampak stocky. Aku betulkan duti belt aku yang melekat di pinggang, check gari, pistol, walkie talkie – aku cepat2 menuju motosikal peronda harian aku.

“Halim, besar batangmu hari ni!”
Seluar aku pakai hari tu seluar lama, jadi agak sikit ketat, melekat pada paha aku. Kadang2 pagi macam ni batang aku pulak keras, menonjolkan sikit.
“Kau nak ke?”
Aku memang suka bila ada pemandu yang berhenti dekat traffic light pandang aku dari atas sampai bawah setiap kali aku berdiri kat tengah simpang jalan. Jam kat tangan aku berdetik. Dah pukul 7 rupanya. Cepat-cepat aku hidupkan enjin motosikal dan memasukkan gear keluar dari kawasan balaipolis Jalan Bandar.
Selepas 3 jam aku mengawal lalu lintas kat situ, penat sungguh kaki aku. Stokin aku pakai pun dah rasa macam basah dengan peluh. Hari ini tah kenapa, trafik pulak sesak lebih dari biasa. Sana-sini bunyi hon kereta, bingit telinga. Panas matahari pun lebih dari biasa, baju-T putih aku pakai buat alas baju unifom pun dah basah kat belakang. Aku berjalan menuju ke arah motosikal peronda, aku tanggal gloves putih dan topi besball hitam berlogo. Aku simpan kat compartment.

Helmet putih berbelang biru aku sarung kat kepala. Aku kenakan cermin mata hitam dan berdiri di sisi motosikal peronda. Aku hubungi pusat kawalan, maklumkan aku nak berehat sejam dan macam biasa aku pegi melantak sampai dua jam dekat kedai makan.

Aku cepat2 pecut laju. Sampai di simpang jalan, ada satu kereta hitam berplat Z. Potong aku dengan laju. Aku ikut je perlahan. Malas nak menyaman kenderaan tentera ni. Lama2 aku perasan, pemandunya makin slow dan aku sedar dia tak pakai tali pinggang kereta. Cepat2, aku potong kereta tu, aku intai, memang sah dia tak pakai, pulak tu on the phone. Aku beri isyarat pada pemandu supaya dia ke tepi. Dia berhenti di bahu jalan. Aku berhenti betul2 depan kereta Waja hitam.

Aku turun dari motosikal dan matikan enjin. Aku pandang sekali imbas, askar beruniform, uniform rasmi berwarna hijau tentera darat. Lelaki cina, bercermin mata, dalam lingkungan 40an, bebadan sedikit gempal. Dia tersenyum2 pandang aku. Aku tak layan. Aku betulkan cermin mata hitam aku, buka kotak compartment kat belakang motosikal, cari buku saman aku.

“Shit!” buku saman aku tertinggal kat dalam loker rupanya. “Lepaslah kau nampaknya”
Aku ketuk tingkap pintu kereta yang tertutup rapat. Waktu tu, dia tengah cuba buka tingkap, tapi tak berjaya. Aku perasan dia nak buka pintu, terus aku undur ke belakang. Tak sempat, dengan kuat bucu pintu kereta kena paha dan celah kelengkang aku.
“Hoi, buta ke?” aku jerit marah. Berpinar mata aku, terus aku bersandar kat pintu belakang. Aku cuba jugak tahan senak kena hentak terkejut macam tu. Dia bingkas keluar, lepas sedar aku mengerang sakit.

“Maaf encik” dia pegang badan aku yang sedang tunduk menahan perit.
“Bodoh ke? Tak nampak orang hah?” maki aku. Berkerut muka aku nak hilangkan pedih kat kepala batang aku yang betul-betul terkena bucu pintu kereta. Dia diam tak bercakap, terus capai tangan aku yang tengah mengosokkan celah kelengkang aku. Tersentak aku sekejap, apa bodoh ke pegang barang sulit orang kat khalayak ramai.
“Saya Doktor Edi” terang dia sambil meraba kat celah kelengkang aku. Aku tergamam. Aku biar je, sebab dia cakap dia doktor. Pelahan-lahan dia sentuh dan raba bahagian sulit aku, agaknya mencari kesan luka. Senak aku rasa tadi tiba-tiba tukar jadi lain. Cara dia sentuh tu, buat aku stim. Biasanya kalau aku melancap tiap2 hari lepas balik kerja, tidaklah rasa sesedap tu.
Aku tunduk perhati gerak jarinya. Nafas aku macam berhenti. Perlahan hujung jari dia menyentuh batang aku yang mula mengeras sedikit di dalam seluar uniform. Ibu jari kaki aku dalam but hitam bergerak-gerak, menahan rasa ngilu. Tengkuk aku dah berdiri bulu roma. Sedaplah pulak, orang pegang macam ni.

“Encik Halim punya batang tak apa-apa, Cuma terkejut je” senyum Dr Edi cuba memandang ke dalam cermin mata hitam ku. Dia tersenyum setiap kali memandang aku yang begitu seronok dipegang.

Aku diam je, masih tak sangka dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Aku berpusing mengadap kereta, aku tengok refleksi batang aku kat cermin kereta yang dah kental dan membonjol besar. Aku rasa ghairah terfikir cara dia sentuh batang aku. Aku betul2kan batang aku supaya tak jelas sangat dalam seluar uniform aku yang ketat hari tu. Peluh dah mula menitis dari celah helmet putih yang aku pakai.
Dia pegang bahu aku dan berbisik ke telinga.
“Saya boleh lancap awak punya batang dalam toilet stesen minyak tu bagi dia turun, kalau awak nak?”
Tangannya meraba-raba bahu aku dan terus menyentuh bontot aku. Perasaan ingin tahu aku berkobar2, aku pernah juga dengar kawan2 sekerja aku bercerita pasal ada setengah pesalah jalan raya buat perkara yang sama nak mengelak di saman, tapi ini pengalaman pertama aku.

Aku matikan walkie talkie aku dan mengekorinya ke arah stesen minyak beberapa meter di hadapan. Mata aku asyik memandang bontotnya. Tidak pernah aku merasa ghairah sebelum ini terhadap seorang lelaki, namun ideanya untuk melancap batang aku sangat ingin aku tahu kepuasannya.

Setelah menyedari tiada sesiapa di dalam tandas, Dr Edi mengarah aku masuk dahulu dan dia mengekori dari belakang. Ditutup pintu tandas dan menguncinya dari dalam.

Aku berdiri memerhati setiap gerak gerinya.

“Rasa macamana sekarang?” tegurnya menanggalkan cermin mata hitam ku. Aku diam je sambil mengangguk. Aku tanggalkan helmet aku dah sarung tangan hitam yang masih aku pakai. Di capainya dan di letakkan ke dlm sinki bersama cermin mata ku. Aku terpandang celah kelengkangnya, kelihatan batangnya membonjol di dalam seluar uniform hijaunya.

“Saya mintak maaf tadi, saya memang sengaja cederakan kamu. Saya memang suka polis trafik dan saya tengok kamu sungguh handsome beruniform” kedua belah tangannya meraba pinggang aku perlahan. Menolak aku tersandar ke dinding. Aku bagaikan diracun ubat khayal. Aku tersenyum mendengar pujian seperti itu

“Kau nak buat apa?” Jantung aku berdegup kencang menahan keseronokan yang mula aku rasa setiap kali terpandang renungan berahi darinya.
Berada dalam keadaan yang terdesak macam itu kadang2 membuatkan aku begitu ghairah. Seakan aku sudah tidak punya kuasa. Batang aku ber gerak-gerak semakin stim di dalam seluar, tidak henti. Aku dapat rasa pre-cum mula keluar dari lubang kepala batang aku yang semakin mengeras. Dia membuka duti belt aku dah membiarkannya tergantung di belakang akibat tali strap aku yang tersangkut di bahu. Perlahan dia membuka butang baju uniform aku dari atas ke bawah. Aku berdiri tercegat menikmati saat-saat itu. Di tariknya keluar baju uniform putih aku yang kemas tersemat di dalam seluar hitam aku. Kaki aku yang masih bersarung but hitam bergegaran menahan keghairahan.

“Bau peluh kamu ni so manly, boleh saya cium?” tegur Dr Edi dan merapatkan wajahnya pada tengkuk aku. Aku biarkan saja. Dia mengesel2kan celah kelengkangnya pada paha aku. Terasa batangnya yang mengeras. Tangan aku memegang dinding tandas menahan keseronokan yang dapat aku rasakan apabila nafas dari hidungnya menyentuh tengkuk aku. Belakang aku berpeluh kerana keadan yang semakin panas di dalam toilet yang sempit itu. Batang aku di dalam seluar bagaikan akan pecah, keras dan mencanak. Dia meramas perlahan batang aku dari luar seluar. Dibuka butang baju uniform hijaunya mendedahkan badannya yang putih dan puting dadanya yang kemerahan.
Tiba-tiba aku terasa geram dan terus memicit putingnya, dia tersenyum dan mengerang perlahan ke telinga aku. Dia tidak henti mencium seluruh badan aku yang masih berbaju T putih. Diciumnya di bahagian ketiak ku yang basah dan berbau peluh yang kuat, tangannya tidak henti meraba-raba batang aku.
“Arrrgghhhh” rengus aku tidak dapat menahan kesedapan yang aku rasa.
Digigit puting dada aku dari luar baju T menyebabkan kaki aku lemah. “Ooooh, sedapnya” Aku bersandar ke dinding menikamti kepuasan yang amat seperti itu.

“Boleh saya pegang batang kamu?” tangannya memegang zip seluar aku.

Aku mengangguk, dia membuka butang seluar aku dan menolak turun zip seluar.

Terdedah seluar dalam aku yang sudah basah dengan tompokan pre-cum yang bercampur peluh. Dirapatkan hidungnya dan mencium bau celah kelengkang aku itu. Dapat aku rasa kan bau peluh aku betul-betul menghairahkannya. Dijilatnya pre-cum yang bertompokan pada seluar dalam aku. Basah lidahnya terasa pada kepala batang aku yang keras di dalam seluar dalam yang jarang.

“Batang kamu ni sungguh besar dan panas” tegur Dr Edi memegang batang aku yang mengeras dalam 7 inci. Dia menolak turun sampai ke paras lutut seluar uniform aku. Lepas itu, ditariknya ke bawah seluar dalam aku hingga sampai ke paha, batang aku mencanak keluar terkena mukanya. Pre-cum aku melekat terus pada pipinya. Batang aku semakin keras, aku goyang2kan batang aku di wajahnya.

“Nampaknya, saya perlu perika batang kamu dengan mulut saya” Dr Edi pegang erat pangkal batang aku. Dia membuka luas mulutnya dan memasukkan seluruh batang aku ke dalam mulutnya. Basah lelangitnya mengena kepala batang aku. Lidahnya menampung 7 inci batang aku yang mula dibasahi air liurnya.
Aku pun mengerang perlahan. Sedapnya tidak terkata. Ini pertama kali batang aku dikulum lelaki. Memang stim terus batang aku. Patutlah kawan2 polis trafik seperti aku cakap memang sedap kalau kena hisap.

Perlahan2 aku duduk atas mangkuk tandas, kedua belah kaki aku yang makin lemah setiap kali Dr Edi menyentuh kepala batang aku ke lelangit mulutnya. Aku bukakan kangkang aku perlahan2. Berpusing-pusing kepala dia menghisap batang aku yang cukup keras itu. Aku usap rambutnya dan setiap kali dia keluarkan batang aku dari mulutnya, aku tekankan kepalanya ke bawah. Terasa air liurnya meleleh melekat di pangkal batang aku yang berbulu lebat.

Lama-lama makin rancak Dr Edi menghisap batang aku. Aku pun dah tak dapat tahan, rasanya air mani aku dah sampai ke hujung kepala batang aku. Bila-bila masa je aku boleh terpancut. Namun Dr Edi tetap jugak menghisap dengan rakusnya setiap inci batang aku.
Tiba-tiba tangannya menyentuh kedua2 balls aku, tak dapat aku tahan lagi, batang aku terus memancut berkali-kali ke dalam mulutnya.
“Aaaaaaaaaaaaaaah Dr Edi, saya dah tak tahan!”
Dr Edi meneguk terus tanpa membiarkan sedikit pun keluar dari mulutnya. Aku cengkam bahunya menahan ngilu akibat disedutnya tidak henti. Berpeluh seluruh badan aku waktu itu.

“Air mani kamu sangat pekat dan enak” Dr Edi bingkas, aku terpandang celah kelengkangnya yang basah.

“Kamu terpancut?” tanya aku.

“Ha ah!” aku tarik zip seluarnya ke bawah, kelihatan seluar dalam Dr Edi penuh dengan tompokan air maninya. Terus aku rapatkan muka aku dan menjelirkan lidah aku menyentuh seluar dalam Dr Edi. Terasa masin di hujung lidah aku.
“Boleh saya hisap?” tanya aku ingin mencuba.
Dr Edi keluarkan batangnya. Tak bersunat rupanya. Aku sentuhkan lidah aku pada hujung kepala batangnya yang tersembunyi di balik daging lebihan. Aku masukkan seluruh batangnya yang sudah agak lembik ke dalam mulut aku. Aku hisap perlahan2. Ini pertama kali aku merasa batang di dalam mulut aku. Memang sedap rupanya.
Aku bingkas dan terus membetulkan uniform aku dan beredar dari situ penuh kepuasan. Namun lain kali aku akan mencuba pula menghisap batang lelaki lain pula. Pasti ia lagi menghairahkan.

{ 1 comments... Skip ke Kotak Komentar }

gayman1984 said...

pengalaman pertama kena isap ..... mmg sedap .. sy pun ingat kali pertama btg sy kena isap dan isap btg ... mmg sedap gila

Internet Advertising Buy Reviews Blog Advertising - Advertise on blogs with SponsoredReviews.com

Pengikut Setia

 
Koleksi Cerita Gay Melayu © 2012 | Template By Jasriman Sukri