Pages

Adikku...


Aku seorang remaja lelaki yang berumur 20 tahun.  Namaku ialah aiman. Aku mempunyai sebuah family yang mengamalkan budaya sosial. Aku mempunyai 3 orang adik beradik dan aku adalah abang yang sulung. Adikku yang kedua adalah seorang puteri yang bernama diana berumur 17 tahun dan adik bongsuku seorang putera yang bernama aidit berumur 15 tahun.  Aku mempunyai seorang awex yang bernama maisarah iaitu kawan sekolej aku juga. Kami bercouple hampir 3 bulan tetapi hubungan kami seperti suami isteri. Korang faham kan. Berkepet sana, berkepet sini dan kami pernah menjalinkan hubungan intim, romen r. dah banyak kali sebenarnya. Tetapi bukan itu yang aku hendak ceritakan pada korang.

Hari ini hari ahad dan aku cuti dari pergi ke kuliah. So aku just nak duduk rumah sahaja dan goyang kaki. Sambil-sambil aku bersembang dengan family aku, tiba-tiba ada satu call yang mengatakan nenek aku sedang sakit di kampung. So ayah dan ibu aku perlu pulang ke kampung pada petang itu juga. Mereka Mengajak kami semua pulang ke kampung, tetapi aku tidak boleh kerana aku perlu siapkan tesis, aku berikan alasan. Adikku aidit juga tidak dapat pulang kerana dia ada kelas tusyen yang perlu di hadirinya. Hanya adikku diana sahaja mengikuti ayah dan ibuku pulang ke kampung. So aku hanya tinggal berdua sahaja di rumah dengan adikku aidit.

Pada malam pertama ketiadaan ayah dan ibu, sesuatu perkara telah berlaku. Jam menunjukkan pukul 8 malam. So aku bersiap untuk aku keluar makan. Aku pergi ke bilik adikku aidit untuk mengajaknya keluar makan.  Aku terus masuk ke biliknya tanpa mengetuk pintu dahulu. Aku lihat di dalam biliknya tiada orang. Aku terus melihat-melihat keadaan bilik adikku itu kerana aku tidak pergi masuk ke dalam biliknya serta bilik adikku diana. So ,ini first time aku masuk. So aku cuba lihat-lihat sekitar biliknya. Aku mendekati sebuat laptop milik adikku yang terpasang di atas meja.  Aku terkejut apabila aku melihat pada skrin laptop milik adikku memaparkan video lucah gay. Aku lihat dalam video itu sepasang gay sedang melakukan seks mereka. Aku terkejut kerana rupanya adikku aidit seorang gay. Aku kebingungan kerana setahu aku, aidit mempunyai seorang awex yang amat cun bagiku. Dan aku rasa adikku itu juga seorang playboy sekolahnya seperti yang diberitahu oleh kakaknya diana kerana dia mempunyai muka yang amat hensem walaupun masih budak mungkin kerana dia baligh awal, fikirku. “Mustahil  dia seorang gay”, fikirku lagi. Aku kehairanan. Fikirku, mungkin dia hanya suka-suka sahaja. Tiba-tiba adikku muncul dari arah belakangku. Aku terkejut apabila dia memanggil namaku. Dan aku bertambah tergamang apabila aku berpaling ke arahnya dan mendapati dilehernya mempunyai love bite yang fikirku ia masih baru lagi kerana masih berwarna merah. Aku terus mengeluarkan suara , “aidit, kau tengok video gay? Dan apa di leher kau tu, dari mana kau dapat?” pertanyaan aku yang bertubi-tubi dengan nada suara yang agak tinggi. Adikku hanya terdiam seribu bahasa. Aku terus bertanya lagi, “kau dapat love bite tu dari perempuan kan?” , “jawab la, aku tanya ni” . “ye ,adik suka laki, dan love bite ni dari abang angkat adik” aidit menjawab dengan pantas. “abang angkat?” aku bertanya sambil terduduk di tepi katil. Adikku hanya berdiamkan diri. “ so, kau ni seorang playboy yang gay la?” aku terus bertanya. Adikku masih mendiamkan diri. “kalau mak ayah tahu, macam mana?” aku memarahinya. “abang jangan beritahu mereka, please, please, please” dengan suara yang agak manja. Aku hanya terdiam tanpa berkata-kata.  “dah, siap cepat , kita keluar makan” dengan suara yang agak marah.

Kami berdua makan di sebuah kedai tepi jalan milik kawanku. Aku dan aidit masih mendiamkan diri tanpa bersuara dari rumah lagi. Akhirnya kesenyapan itu dimulakan dengan suara aidit. “abang marahkan adik?” tanya aidit kepadaku. “sudah la, lupakan,” aku menjawab. Dalam  3minit kami berdiam,aku mula bersuara semula “patut rr..selalu kau pandang abang semacam ja time abang pakai boxer” beritahuku. Aidit hanya terdiam. Berbual kami terhenti di situ. Selepas makam, kami terus pulang. Dalam perjalanan pulang, aku bersuara, “so kau top ke bottom”. Aku lihat reaksi muka adikku berubah dengan pertanyaan itu. “bottom” jawab adikku. “x sakit ke? Dan berapa lama dah kau main?” aku bertanya. “mula-mula memang r sakit, tapi dah lama,ok r. dah 3 bulan” jawab adikku dengan suara yang perlahan. “abang tahu dari mana semua ni? Abang….” Aidit bertanya. “ape..ape… . kawan aku kat kolej pun gay juga. So kadang-kadang di yang ceritakan pada aku” terangku. “so , dia pernah buat apa-apa kat abg x?” tanya aidit. Aku terkejut dengan pertanyaannya itu. “kenapa kau nak tahu?.  Ada la hari tu, kawan aku bagi aku minum air apa tah, so aku pengsan, bangun-bangun aku dah separuh bogel” aku beritahunya. “so, abang buat apa bila bangun?” aidit bertanya lagi. “ nak buat apa? Perkara dah jadi, lepas perkara tu,aku tukar bilik dengan dia, dan aku x jupa dia dah” aku terangkan lagi. “abang nak try main x?” aidit bertanya. “kau gila, aku abang kau tahu x” aku menjawab dengan nada yang tinggi. “boleh adik tanya sikit kat abang?” aidit bersuara. “apa” aku menjawab. “abang romen dengan awex abang , best  ?” aidit bertanya. “x payah tahu, dah..dah, jangan tanya lagi” aku menjawab. Kami berdua hanya berdiam sahaja hingga sampai ke rumah.
Dalam 5 minit perjalanan, kami sampai di rumah. Sebaik sahaja aku memberhentikan enjin, adikku terus keluar dan cepat-cepat berjalan masuk ke dalam rumah. Aku hanya membiarkan sahaja. Jam menunjukkan pukul 2 pagi, tetapi mataku tidak dapat ditutup, asyik memikirkan tentang aidit. Aku terus keluar dari bilik untuk menonton tv. 15 minit aku duduk menonton tv, tiba-tiba adikku keluar dari biliknya dan memandangku, tetapi aku buat tidak tahu sahaja kepadanya, dan dia terus turun ke tingkat bawah. Mungkin dia ke dapur agaknya, fikirku. 2 minit berlalu dan aidit muncul semula dengan memegang 2 cawan air nescafe. Aidit menghulurkan kepadaku dan aku just ambil sahaja. Belum sempat aku merasainya, aku teringat kes aku minum air yang diberikan oleh kawan sebilikku yang membuatkan aku pengsan. So aku terhenti minm dan aku menyuruh adikku untuk merasainya dahulu. Dan ternyata sangkaanku silap sama sekali. Air yang dibuat kepadaku tidak mengandungi  ubat-ubat untuk memengsankanku. Semasa aku minum, adikku aidit asyik memandang ke arahku. Aku terus memandangnya , dan aku lihat dia sedang memandang bahagian bawahku dengan teliti kerana time itu aku sedang mengangkat kaki sebelah kanan ke atas sofa dan aidit berada di sebelah kiriku. Aku terlupa yang aku hanya memakai seluar boxer sahaja pada ketika itu, kerana itu pakaian aku untuk tidur tadi. Aku terus menegur aidit supaya memandang ke arah lain, tetapi aidit hanya menjawab, “abang dah buat adik stim”. “kau adik jangan macam ni, aku abang kau” aku memesannya. Aidit terus bangun dan berjalan ke sebelah kananku pula dan terus duduk. Dia duduk dengan aku. Aidit terus memegang paha aku yang sudah aku turunkan. Aku menolok tangannya. “abang please, sekali ni sahaja” adikku berkata. “adik jangan macam, kita x boleh buat adik, aku abang kau” aku memberitahunya. Aidit meneruskannya juga. Aidit meraba pahaku yang tanpa kain itu sekali lagi. Boxer yang aku pakai malam itu juga terlalu pendek hingga menampakkan seluruh pahaku dan hanya sedikit sahaja untuk menutup kemaluaanku. Aidit dengan pantas menerkam ke arahku dan tangannya terus berada di dadaku sambil memegang kedua-dua belah tetekku.  Aku tergamang dengan perbuatannya itu. Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Lidahki kelu tanpa berkata sepatah pun. Adikku terus mendekati ke arah bibirku sambil berkata, “please abang, kali ini ja”. Aidit terus mencium bibirku. Dalam 3 saat juga aidit menciumku sebelum aku menolaknya jatuh ke lantai. Aidit bangun semula dan duduk bertentangan aku seperti mahu mengulum batangku kerana time itu aku sedang mangangkang. Aku terus merapati pahaku. Aidit dengan pantas naik dan memelukku semula dan terus mencium dan menjilat leherku. Aku tidak dapat menolaknya lagi kerana dia meragut leherku dengan kemas. Dan akhirnya aku mengalah dengan perbuatannya. Aku hanya membiarkan sahaja aidit menjilat leherku. Aku terasa semakin terangsang dengan perbuatannya yang semakin menurun dengan menjilat dadaku pula. Aku terasa stim sangat time itu. Adikku terus menjilat seluruh badanku termasuklah celah ketiakku. Aidit meneruskan kerjanya dengan turun ke bahagian bawah. Dia menjilat-jilat pusatku selama seminit dan terus membuka boxerku dengan pantas. Aku hanya membiarkan sahaja. Aidit membuka pahaku untuk dia mengulum batang pelirku. Aku terasa nikmat sangat time dia menjilat batang pelirku. Dengan pantas dia mengulum dan menjilat buah zakarku dan sekitarnya. Aku hanya merengek kesedapan. Yang membuatkan aku lebih terangsang apabila aidit mengulum seluruh batang pelirku yang panjang kira-kira 6 inci setengah ke dalam mulutnya. Aku cukup terangsang kerana perbuatan itu tidak pernah dibuat oleh awexku. Awexku hanya dapat mengulum separuh batang pelirku sahaja  mungkin kerana mulutnya yang kecil. Bertubi-tubi aidit berbuat demikian pada batangku. Aku terus mencium aidit dengan penuh bernafsu dan kami bercium secara nakal. Aku memasukkan lidahku ke dalam mulutnya dan aidit menjilat-jilat lidahku. Kami juga berkongsi-kongsi air liur semasa bercium. Aidit membuka pula t-shirt yang dipakainya dan seluar trek sut. Aku lihat badan aidit sudah menampakkan ototnya seperti aku, mungkin dia juga telah menjaga badannya, fikirku. Aidit duduk di sebelah aku pula dan menyuruh aku untuk memasukkan jariku ke dalam duburnya. Aidit mula menunjukkan cara berbuat demikian dan aku hanya mengikuti sahaja. Aidit mengerang kesedapan apabila aku memasukkan 3 jariku ke dalam lubang duburnya. Aku meludahkan air lirku pada lubang dubur aidit supaya libih licin, dan aku bangun dan menyuruh aidit mengulum batangku supaya menjadi licin. Selepas beberapa kali aidit mengulum batang pelirku sehingga penuh air liur aidit berada pada batangku dan aku terus memasukkan sedikit demi sedikit batang pelirku ke dalam lubang aidit. Aidit merengek kesedapan. Aku terus meliwatnya dengan penuh bernafsu. Aku berasa sangat stim time itu kerana lubang aidit yang sempit membuatkan aku lebih terangsang. Aku juga merengek kesedapan apabila batang pelirku bergeser dengan dinding dubur aidit. Selepas 2 minit aku berbuat demikian, aku mengeluarkan batangku untuk melakukan dengan kedudukan yang lain pula. Pelbagai aksi kami lakukan seperti secara menunggeng, mengiring, dari belakang, duduk, dan berdiri. Aku sungguh seronok melakukan itu dengan adikku aidit. Kami berselang-seli dengan bercium dan menjilat-jilat anggota secara bergilir-gilir. Selepas 20 minit kami bersama, barulah tiba masanya nafsuku semakin memuncak. Pergerakkan batangku ke dalam lubang aidit semakin pantas. Aidit meraung kesakitan dan aku merengek kesedapan. Sambil-sambil aku sedang meliwatnya, aidit melancap batangnya untuk bersama-sama mengeluarkan air mani kami. Akhirnya dalam 30 saat kami melakukannya dengan pantas, air mani aidit memancut tinggi dan diiukuti olehku tetapi air maniku hanya tersimpan dalam luban aidit. Pergerakkan kami berdua terhenti kerana keletihan. Aku terus terdampar pada dada aidit dengan lemah. Batangku masih berada dalam lubang aidit. Terasa berat sekali untuk aku melepaskan lubangnya itu. Aidit hanya menjilat-jilat jari fuckku yang menyentuh air maninya yang keluar tadi. Aidit menyuruh au untuk merasainya, tetapi aku menolaknya. Selepas 2 minit kami berehat, aku terus bangun dari badan aidit dan terus beredar dari situ. Aku masuk ke dalam bilik untuk mandi. Aidit masih berada di sofa kerana keletihan. Setelah selesai mandi, aku keluar dari bilik air dan mendapati adikku aidit berada di atas katilku dalam keadaan berbogel. Aku terus menyuruhnya keluar dari bilikku kerana aku keletihan dan mahu tidak. Aidit meminta supaya membenarkan dia tidur di sebelah aku. Tetapi aku tidak membenarkannya. Aidit akur dengan perintahku.

Jam menunjukkan pukul 12 tengah hari. Aku bangun dan terus ke tandas untuk mandi. Selesai mandi aku turun ke tingkat bawah untuk ke dapur. Aku lihat aidit sedang bersarapan di meja. Aidit menegurku, “abang tidur lena semalam?”. Aku hanya mendiamkan diri. “terima kasih abang kerana buat adik seronok semalam” aidit bersuara. “dah..lupakan apa yang terjadi semalam. Buat macam benda itu tidak berlaku”aku menyuarakan balik. Aku juga menyuruhnya supaya merahsiakan perkara yang berlaku daripada pengetahuan sesiapa.
Kehidupan kami berjalan seperti biasa. Adikku masih memandangku dengan  penuh bernafsu walaupun kami berada bersama family. Tetapi setakat itu sahaja yang dia dapat buat, kerana aku tidak lagi melakukan perbuatan yang seperti malam itu padanya. Aku juga sering memarahinya supaya tidak berkelakuan sedemikian terhadapku. Tetapi dia tidak mengendahkannya. kadang-kadang apabila kami sekeluarga makam bersama, aidit akan berada di hadapan aku kerana dia akan cuba meraba batangku dengan menggunakan jari kakinya. Walaupun perbuatan itu tidak diketahui oleh family aku, tetapi aku tetap berasa takut. Aidit juga sering memaksa aku untuk menghantarnya ke sekolah kerana dia ingin aku membawanya dengan motosikal aku. Aidit akan meraba-raba dan meramas-ramas batang pelirku ketika aku membawa moto. Kadang-kadang, walaupun aku memarahinya, dia tetap berbuat demikian juga dan hingga membuatkan aku mengeluarkan air mazi. Tetapi setakat itu sahaja perbuatannya terhadap aku. Aku terasa bagai menghadapi gangguan seksual. Kadang-kadang, aidit akan memakai seluar dalamnya sahaja dan duduk di sebelahku sambil menunjukkan batang pelirnya yang sedang stim. Aidit pernah sengaja menunjukkan video gay kepada aku walaupun family aku berada berhampiran. Tetapi family aku masih lagi tidak mengatahuinya sehinggalah sekarang aidit berumur 17 tahun.

Kali Pertama

Aku berumur 17 tahun dan baru sahaja selesai mengambil peperiksaan SPM . Jadi aku sekeluarga bercadang untuk meraikan kemerdekaan aku. Aku dan semua ahli keluargaku menyiapkan persediaan untuk kami pergi menghabiskan waktu di tempat peranginan kolam air panas. Aku juga turut sama membawa t-shirt  dan boxer untuk mandi di sana.

Tepat pukul 1 pagi aku sampai di kolam air panas. Aku dan family terus masuk ke kawasan kolam. Aku seorang yang jenis suka bersendirian. Jadi aku akan berada jauh sedikit daripada fmily aku. Semasa aku masuk di pintu kolam air panas, aku ternampak seorang lelaki yang menarik perhatian mataku. Lelaki itu sungguh perfect bagi kerana dia memiliki segalanya. Lelaki ini memiliki muka yang akan menarik sesiapa sahaja untuk melihatnya. Dia juga mempunyai tubuh badan yang tegap. Yang membuatkan aku tertarik untuk melihatnya adalah kerana dia memakai t-shirt yang agak ketat. T-shirtnya itu membuatkan penampilannya menjadi seksi. Tetapi malangnya lelaki itu bersama dengan seorang wanita yang amat cantik dan seksi. Mereka berpelukkan seperti sepasang kekasih. Mungkin itu girlfriendnya fikirku.  Aku hanya memerhati mereka dari jauh. Semakin dekat aku menghampiri pintu, lelaki tersebut terpandang ke arahku dan time itu aku sedang memandangnya. Dengan segera aku mengalihkan pandanganku supaya lelaki itu tidak perasaan akan pemerhatianku terhadapnya. Aku terus berjalan seperti tiada apa yang berlaku.

Aku  teruskan pergi ke tandas untuk menukar baju. Aku ternampak ramai lelaki di dalam tandas. Mereka sedang menukar pakaian mereka. Aku lihat semua lelaki dalam tandas itu hanya memakai tualan untuk menutupi alat sulit meraka. Tubuh badan mereka amat jelas untukku melihat. Perasaanku semakin membuak-buak apabila salah seorang daripada mereka mempunyai badan yang tough. Jiwaku semakin menjadi gelora. Tetapi aku hanya berdiam dan meneruskan menukar pakaian untuk aku mandi. Selepas selesai menukar aku terus berendam di dalam air kolam yang panas. Di sana terdapat banyak kolam dibahagikan mengikut suhu air. Aku mencuba semua kolam-kolam itu. Pada kolam yang terakhir untukku mencuba. Aku ternampak semula lelaki yang aku terjumpa di pintu masuk tadi. Hatiku berdebar-debar melihatnya. Walaupun agak jauh lelaki itu daripada aku, tetapi aku tetap mahu mengushanya. Lelaki itu dihampiri oleh girlfriendnya. Mereka bermesra-mesra walaupun disitu ramai orang. Meluat aku melihat gelagat girlfriendnya itu. Tetapi dengan tubuh badan lelaki itu yang seksi ditambah pula dengan t-shirt yang dipakainya yang basah akibat air panas membuatkan hatiku menjadi tegang. Aku terus memerhatinya. Sekali-sekala lelaki itu menyelem kedalam air panas dan apabila dia naik kembali ke tebing kolam dengan deruan air yang jatuh daripada tubuhnya membuatkan aku menjadi sangap. Ingin sekali aku merentap dan memeluknya serta menjilat air yang jatuh daripada menyusuri lehernya. Sambil aku mengelamun tentang lelaki itu, tiba-tiba lelaki itu perasan aku sedang memerhatinya. Kami sempat berpandangan untuk 5 saat, dan aku terus berpaling kerana malu. Aku terus keluar daripada kolam itu dengan keadaan batangku yang stim. Korang tahu la bila boxer kena air macam manakan ditambah pula dengan batangku yang stim ketika itu. Aku hanya berjalan seperti tiada apa yang berlaku. Dua tiga langkah aku meninggalkan kolam, aku berpaling nuntuk melihat lelaki itu sekali lagi. Aku kembali berpaling kerana lelaki tadi masih melihatku semasa aku sedang berjalan. Malu tidak terhingga aku kerana mungkin lelaki itu telah perasan akan pandangan dan juga boxerku yang mengembung.

Aku terus berjalan menghampiri fmily untuk aku makan makanan yang dibawa oleh emakku. Aku hanya menghabiskan masa mandi bersama dengan fmily. Selepas 2 jam setengah aku melepak bersama fmily, aku terus mengambil keputusan untuk pergi ke tandas untuk menyalin pakaian. Semasa aku masuk ke dalam tandas, tiada seorang pun lelaki di dalam. Tidak seperti tadi semasa aku datang. Kini aku bebas untuk menyalin pakaian tanpa ada perasaan ghairah. Selesai memakai baju dan seluar, aku membetulkan rambut untuk menjadikan rambutku bertambah pacak. Tiba-tiba seorang lelaki masuk untuk menyalin pakaian. aku melihat muka lelaki itu melalui cermin. Rupa-rupanya lelaki itu adalah lelaki yang  sama aku usha di dalam kolam tadi. Hatiku menjadi bertambah berdebar. Aku berpaling mukaku supaya lelaki itu tidak nampak mukaku. Tetapi aku masih lagi dapat melihat belakangnya. Lelaki untuk terus membuka t-shirtnya yang ketat akibat basah. Aku melihat badannya yang tegapmembuatku terangsang. Lelaki itu membuka boxernya yang basah pula tetapi ditutupi dengan tuala.  Batangku semakin bertambah pacak apabila lelaki itu hanya memakai tuala. Fikiran aku hanya tertumpu padanya. Hatiku hanya menyuruhku untuk menegurnya. Tetapi aku sangat malu. Lelaki itu mengambil tuala lain untuk mengelap badannya pula. Teringin sekali untuk aku mengelap badannya yang tough. Ahhh.. sungguh ku mahu untuk memeuknya. Aku telah bersedia untuk keluar dari tandas. Dengan tidak berfikir panjang,  aku terus menghampiri lelaki itu dari belakang. Aku terus memegang batang pelirnya daripada arah belakang. Aku memegang dengan erat sekali walaupun dilapisi dengan tualan nipis. Hampir selama 10 saat aku memegang batang pelirnya, dan lelaki itu tidak berbuat apa-apa. Dia hanya berpaling mukanya kebalakang  untuk melihatku. Aku terus melepaskan batangnya dan terus keluar dari situ. Lelaki itu mengejarku sehingga ke pintu tandas. Tetapi aku berlari lebih laju dan memang aku terlepas daripadanya. Selepas aku jauh dari tandas, aku mula berjalan semula. Hatiku hanya tertumpu pada perkara yang telah aku lakukan. Bermacam-macam yang aku fikirkan. Tentang akibat apabila aku memegang batang pelirnya itu. Tetapi aku berasa amat seronok kerana dapat meramas batang lelaki lain selain daripada diriku. Inilah kali pertama aku berbuat demikian.

Sebaik sahaja aku sampai ke tempat fmily melepak, aku masih lagi melihat mereka belum menukar pakaian. aku risau jika aku terserempak lagi dengan lelaki yang menjadi mangsa ramasanku. Aku terus menyuruh fmilyku unutuk segera menukar pakaian. selepas 5 minit ,mereka selesai menukar pakaian dan kami terus berjalan keluar daripada kawasan kolam air panas. Di pertengahan jalan untuk aku sampai di tempat parking kereta, aku terserempak pula dengan lelaki tadi. Aku menjadi takut. Aku yang berada di belakang dan jauh dari keluarga memudahkan lelaki itu mlihatku. Aku terus gelabah apabila lelaki itu meningglkan awexnya di tepi kereta dan datang menghampiriku. Aku terus berjalan dan tidak memandang lelaki itu. Lelaki itu terus mendapatkan aku. Dia memanggil dan menepuk bahuku. Aku terhenti dan dia terus datang kehadapanku. Aku hanya tunduk kerana malu. Familyku jauh meninggalkan aku. “adik tunggu jap, abang nak cakap sikit” , lelaki itu berkata. Aku hanya mendiamkan diri seribu bahasa. “kenapa adik pegang kamaluan abang tadi?” dia bertanya. “maaf bang, saya  tak sengaja, tolong bang jangan bagi tahu orang lain, tolong maafkan saya bang” , aku merayu. “ok, adik ambil kad abang ni,nanti call abang, pergi la fmily adik dah jauh berjalan , nanti tertinggal pula” dia berkata. Aku kebingungan. “ok, maaf bang” aku bersuara. Aku terus meninggalkan lelaki itu.
Selepas setengah jam aku berada dalam kereta, aku mula terfikir balik apa yang telah aku lakukan pada lelaki tadi di dalam tandas. Aku merasa amat seronok sekali. Dan perkara itu membuatkan batang pelirku mula mengeras. Aku terfikir bermacam perkara tentang perkara yang aku harus lakukan di dalan tandas tadi. Aku terfikir, alangkah bestnya jika aku dapat merasai dan menjilaht tubuh badannya itu. Alangkah aku berani untuk menegur dan memintanya untuk mengizinkan aku merabainya. Ahhhh… Memang mengasyikkan perkara tadi. Aku mulai merasa air maziku mula keluar membasahi seluar dalamku. Namun tidak aku hiraukan. Aku terfikir pula untuk menelefon dengan lelaki tadi. Apabila panggilanku di angkat, aku terdengar suara lelaki  menanyakan sapa yang menelefonnya, tetapi aku juga mendengar suara latar seperti seorang perempuan yang sedang merengek kesedapan. Korang faham-faham la dia buat ape. Aku hanya mendiamkan diri dan terus mematikan panggilan. Tiba-tiba mesej masuk kedalam handfonku . “siapa nie, adik td kew?” mesejnya. “ye sy yg pegg btng pelir abg td, abg tgh beromen ek? Sy dgr mcm suara popuan merengek je td” aku membalasnya. “A’aa… jap k abg nak hbs kan dulu” dia membalas. Lebih urang 15minit lelakiitu mesej kembali. Bermacam-macam perkara kami mesejkan dan namanya adalah Hasmawi dan aku memanggilnya abg awie je.

Hubungan aku dengan abg awie semakin rapat. Dia juga telah mengambilku sebagai adik angkat kerana dia tidak  mempunyai adik-beradik. Abg awie juga bukanlah seorang gay pada mulanya. Aku sering menanyakan perkara-perkara yang agak lucah kepada abg awie dan abg awie menjawab pertanyaanku tanpa rasa malu. Ini kerana aku telah mengajak abg awie untuk melakukan sex call. Memang aku berasa puas apabila mendengar suaranya. Kami kerap juga melakukan itu. Firstnya abg awie tidak mahu melakukan tetapi apabila aku memujuknya, akhirnya dia bersetuju. Abg awie juga sebenarnya tinggal tidak jauh dari rumahku yang hanya mengambil masa lebih kuranh 20 minit untuk sampai. Sekarang sudah sebulan aku berhubung dengannya melalui telefon sahaja. Akhirnya aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Memang berasa takut dan malu untuk aku bertemu dengannya walaupun dalam telefon kami amat mesra.

Pada hari ini aku akan berjumpa dengan abg awie. Jantungku berasa sungguh berdebar. Aku berjumpa dengannya di sebuah shopping complex. Memang pada mulanya kami akan segan silu untuk bercakap, tetapi apabila sudah lama bersembangkami semakin mesra seperti melalui telefon. Kami menghabiskan sepanjang bersama.kami makan, tengok wayang dan kami juga bermain bowling. Selepas selesai semua itu,  abg awie menanyakan aku untuk melakukan aktiviti apa lagi kerana hari masih awal. Aku hanya menggeleng sahaja. Dia meminta untuk pulang sekejap ke rumah sewanya untuk mengambil barang. Aku hanya mengikuti sahaja. Rumah sewanya tidak jauh dari tempat kami melepak tadi. Hanya berjalan kaki sahaja. Abg awie seorang pelajar kolej dan tinggal bersama-sama rakannya di sebuah taman perumahan. Sampai sahaja kami di depan rumah, aku melihat ada 4 buah moto di bawah bumbung. Jadi aku fikir rakan-rakan abg awie ada di dalam rumah. So aku tidak berfikir bukan-bukan kerana rakan-rakan abg awie ada di rumah. Korang faham kan ape yang aku fikirkan. Sebaik sahaja kami masuk abg awie menjemputku untuk duduk di sofa dan membuka tv kepadaku. “mana kawan-kawan abang?” aku bertanya. “dia orang semua balik kampung, sebenarnya seminggu ni kami cuti, abang ja x nak balik” abg awie menjawab. Hatiku mula resah. Fikiranku mula memikirkan perkara-perkara yang lucah. Kami hanya bersembang sambil menonton tv.
“tadi abg kata nak ambil barang? Barang ape?” aku bertanya
“x sebenarnya saja nak rehat kt rumah jap, lagipun kita dah tak tahu nak pergi kemana tadi kan,so lepak jap rumah abg” dia menerangkan kapadaku.
Hatiku semakin berdebar-debar. Aku hanya mendiamkan diri.
“so dlm telefon adik kata adik teringin nak rasa?, nak try x?” abg awie bertanya.
“abg…adik takut la”aku menjawab
“takut? Takut apa, kata nak try kan” , “memang la , abg pun rasa takut, ye la abg pun fisrt time juga macam adik, abg x pernah buta lagi tau macam ni. So adik jangan la takut , relex je, ikut rentak je, kalau adik takut abg pun jadi takut juga” abg awie memberi taklimat kepada aku.
“tapi…”tidak habis ayatku keluarkan
“tapi ape?” , “ok, kita buat yang ringan-ringan ja macam adik beritahu dalam mesej, abg pun x kan buat lebih-lebih, abg pun first time juga” terangnya lagi.
“ok” aku menjawab
“so adik buat la ape yang adik  hendak lakukan kepda abg” abg awie menawarkan.
Hatiku semakin berdebar-debar apabila abg awie memandangku. Aku teruskan dengan meraba paha abg wie. Aku membuka kancing seluar jean sambil memnadang abg awie. Hatiku amat ghairah pada waktu itu. Sebaik sahaja aku membuka zip seluar jean abg awie, aku melihat batang pelirnya tidak lagi mengeras.
“ abg belum rasa stim?” aku bertanya
“abg tengah takut ni, so susah sikit nak stim, adik buat la abg stim” ab awie menjawab
“abg ada video gay x, kita tengok nakx?” aku bertanya.
“ada, jap k” abg awie menjawab
Abg awie terus mengeluarkan laptopnya dan membuka. Abg awie membuka salah satu video gay kepunyaannya. “abg ambil mana video nie?” aku bertanya. “abg upload dari internet” abg awie menjawab. Kami sama-sama menonton videogay kepunyaan abg awie. Sambil menonton, aku meraba-raba sekitar dada dan batang abg awieuntuk mencepatkannya menjadi stim. Sebaik sahaja abg awie stim, aku membuka perlahan-lahan t-shirtnya yang ketat. Aku terangsang apabila melihat susuk tubuh badan abg awie yang mantap itu. Aku terus merabanya dan aku juga meminta untuk menjilat teteknya. “adik boleh buat ape je kat abg” katanya. Aku terus mencium dan menjihat seluruh tubuh abg awie termasuklah celahan ketiaknya. Leher abg awie penuh dengan cecair air liurku dan aku juga memberinya love bite pada leher dan tepi teteknya. Aku rasa nikmat sangat pada masa itu. Aku menjilat dadanya dan turun kebahagian perut. Aku menjilat-jilat bulu yang halus yang ada pada bawah pusat abg awie. Abg awie tidak mempunyai bulu dada tetapi dia masih ada bulu di bahagian bawah pusat. Aku meneruskan perjalanan lidahku kebawah. Aku membuka kancing seluarnya dan membuka seluar jean daripada kakinya. Aku campakkan seluar abg awie jauh dari tempat kami melakukan oral. Dengan pantas aku memegang batang pelir abg awie dengan kemas. Pegangan aku amat kemas sehingga tidak mahu aku lepaskan. Dengan teliti aku menjilat kepala pelir abg awie. Aku lihat reaksi muka abg awie yang amat asyik menikmati jilatanku. Aku menjilat batangnya dari bawah telur zakar sehingga naik ke kepala zakar pula. Berkali-kali aku berbuat demikian dan seterusnya aku mengulum kepala batang abg awie dengan rakus. Aku terus mengulum pula seluruh batang abg awie sehingga kepala batang abg awie terkena anak lidahku. Terasa nikmat yang memuncak apabila aku berbuat demikian. Abg awie juga terasa amat sangap sekali kerana suara rengektannya yang kuat kedengaran. “abg…adik main batang abg sampai abg pancutkan air prit boleh?” , “adik nak rasa air abg” aku bertanya. “boleh..adik boleh buat ape saje” kata abg awie dengan suara stimnya. Tidak dapat aku gambarkan bagaimana rasa nikmatnya kesedapan mengulum batang pelir abg awie. Sekali-sekala aku meninggalkan batang pelir abg awie untuk naik ke bahagian atas pula. Aku duduk di paha abg awie dan kami berdua bercium untuk kali yang pertama. Ciuman yang pertama hanyalah ciuman manja, tetapi kami teruskan mencium dengan ciuman nakal. Abg awie mencium bibirku dengan rakus. Abg awie juga memasukkan lidahnya kedalammulutku semasa kami bercium. Amat tidak aku jangka, lidah abg awie sungguh panjang dan dapat menjangkau lelangitku. Aku terasa amat teruja dan tindakkannya. Aksi bercium itu berteruskan selama 3 minit berselang-seli dengan jilatan di bibir. Aku teruskan usahaku dengan mencium dan menjilat leher abg awie. Aku bangun dan duduk di bawah semula dan aku mengangkangkan semula kaki abg awie. Aku menjilat dan mengulum semula batangnya. Selama 2minit aku lakukan sedemikian, aku teruskan dengan menjilat dubur pula. Aku mengulum jariku untuk membasahi dan aku masukkan jari fuck ku itu ke dalam lubang dubur abg awie. Abg awie merengek kesakitan. “abg tahan sikit k” aku bersuara. “x pe, adik buat je” abg awie menjawab.  Aku teruskan dengan memasukkan 2 jariku ke dalam lubang abg awie. Dan seterusnya 3 jari aku masukkan untuk menambahkan lagi keseronokkan. Abg awie meraung kesakitan. Tetapi aku tidak endahkan. Berselang-seli aku mengulum batang pelir abg awie untuk memberi kesangapan kepadanya. Aku cuba masukkan seluruh kepanjangan 3 jariku itu ke dalam duburnya dan abg awie meraung kesakitan dan meminta aku untuk memberhentikannya kerana dia amat sakit. Aku mengikutinya sahaja. Aku lihat air mata abg awie bergenang di kelopak matanya. Mungkin aku sudah terlebih-lebih tadi yang menyebabkannya sakit. Tetapi aku tetap teruskan pula dengan melancap batang pelirnya. Aku tidak henti-henti mengulum batang abg awie kerana aku ingin abg awie memancutkan air maninya. Setelah hampir 5 minit aku mengulum batang pelirnya dengan kuat , akhirnya abg awie memancutkan air maninya ke arah mukaku. Setelah selesai air prit itu keluar, aku terus mengulum batangnya semula. Aku rasa amat meloyakan dengan air mani abg awie, tetapi tetap aku jilat hingga licin. Aku sapu air mani dari mukaku dan akuberikan kepada abg awie untuk dia pula merasai air nya, tetapi abg awie enggan. Aku tetap memaksanya jilat jariku dan akhirnya abg awie mengikuti sahaja. Aku lihat reaksi muka abg awie yang amat tidak suka akan air maninya. Kami berehat sebentar kerana keletihan. Selepas beberapa minit, abg awie bangun dan pergi ke tandas untuk membasuh kemaluannya.
Aku turut mengikut abg awie pergi ke tandas untuk aku menolongnya basuh kemaluan abg awie, tetapi aku terhenti apabila aku ternampak bilik sebelah tandas rumah abg awie penuh dengan alat-alat angkat berat. Ianya seperti gim. Sebab itulah abg awie mempunyai badan yang amat tegap. “abg..ni semua yang abg punya ke?” aku bertanya. “x la semua tu yang kawan abg punya, dy anak orang kaya, abg jadi badan macam nie pun sebab dy la, kami berdua berlawan-lawan siapa yang mempunyai six pax yang paling menarik” ujar abg awie. Setelah abg awie selesai membasuh kemaluannya, aku meminta abg awie untuk dia menunjukkan cara penggunaan alat-alat tersebut. “abg boleh x abg bersenam sekarang dengan alat-alat ni, adik teringin sangat nak tengok abg bersenam” aku meminta. “sekarang ke?” abg awie bertanya. “ye la abg, plez3x” aku memujuk. “ok jap abg nak salin pakaian” kata abg awie. Selepas 2 minit abg awie menyalin pakaian, dia terus bersenam. “adik jom rrr bersenam sekali” ajak abg awie. “x nak la, adik nak tengok abg ja” ujar aku pula. Satu persatu abg awie menggunakan alat senamannya. Dia juga menerangkan cara hendak menggunakannya dan ciri-ciri keselamatan yang perlu dititikberatkan. Aku hanya mendengar sahaja. Perkara yang aku tunggu-tunggukan telah tiba. Aku menunggu air peluh abg awie menitis. Aku terus menyuruhnya berhenti bersenam dan menyuruhnya berbaring di salah satu alat senaman. Aku terus menghampirinya dan duduk di atas pahanya. Abg awie bangun membentuk L . Kami berdua berpandangan dan aku terus merapatinya dan menjilat air peluh yang menitis di leher abg awie. Aku juga menjilat menuruni ke dadanya pula. Sungguh perkara itu membangkitkan batangku pula. “adik sudah air peluh abg ek?” abg awie bertanya. “ye abg, sebab itu adik menyuruh abg bersenam” kataku pula. Selepas selesai aku menjilat peluhnya, kami berdua bercium nakal. Abg awie meraba-raba punggungku dan dia membuka seluar jeanku. Selepas seluarku dilondehkan, abg awie pula melancap batang pelirku. Seperti yang aku lakukan kedapanya, dia melakukan itu kepadaku. Sungguh mengghairahkan aku apabila abg awie mengulum batang pelirku. Kami menghabiskan aktiviti itu di atas alat senaman itu juga. Akhirnya, air prit aku pula memancut keluar sambil abg awie menahan mulutnya di hadapan batangku. Abg awie meludahkan semula air maniku kerana dia tidak suka akan air mani. Tetapi dia tetap mengulum semula batang pelirku. Kami berdua berpelukkan kerana keletihan. Hampir 3 minit kami berdiam diri sambil berpelukkan mesra.

Hubungan kami berlarutan. Oleh kerana rumah kami yang dekat membolehkan aku untuk berjumpanya pada hampir setiap hari. Kami akan melepak bersama dan melakukan aktiviti blowjob bersama. Kadang-kadang akibat terlalu sangap, kami akan mlakukan blowjob di dalam tandas awam. Sehingga hari ini aku berumur 19 tahun, hubungan kami tetap bersama.

Bercuti

Waktu aku taip cerita ni time aku baru bangun dari tidur time tu pukul 3.05 pg. Bila aku bangun ja , aku terus terfikir nak tulis cerita balik tentang ape yang terjadi pada aku time cuti ni. Ok , aku sorang budak yg baru saja lepas ambil spm. So tgh bercuti la sekarang.
Dua hari lepas aku pergi ke ayer hitam dekat johor untuk ke kenduri  rumah kawan kakak aku. lepas kenduri kami singgah di tempat ape nama tah ,aku pun x tahu.tapi kat situ ada jual barang decoration, makanan, jual bear dan macam-macam lagi.

Aku jenis suka jalan sorang2  walaupun datang dengan famly. So aku akan jalan jauh dari fmly. time jalan2 tu aku ternampk la seorang mamat nie. Muka boleh tahan la hensem nye,muka jenis muka ganas macam kaki pukul , badan tough gila kot macam selalu je ppergi ke gim, dengan mamat tu pakai t-shirt warna hijau yang ketat. Mata aku tertarik ja nak usha mamat tu. tapi mamat  tu x perasan pun aku sedang  melihatnya. Aku rasa umur dy dlm 21-23thn.  Time aku usha dy, mcm2 dlm kepala aku. ye la, nk itu la nak ini la.korang faham kan. Aku just nak beranikan diri, aku pergi la kat mamat itu. mamat ini jaga kedai ,dy jual bear. Aku pun masuk lah dalam kedai dy. First tu ingat just nak usha2 badan dy je tapi Time aku tengok2 bear mamat tu datang menghampiri aku. Aku jadi gelabah kot. Jadi ketar , X tahu kenapa. Untuk kurangkan ketar dlm diri aku, aku buat2 nak tanya harga bear. Belum sempat aku tanya , mamat tu cakap. “harga bear kuning tu rm35” , “yg bear putih tu rm25” ,dan  “yg warna koko tu rm30” . ak just sebut “oooo” je..lepas itu aku tanya la dy. “ yg warna hijau tu bape harga?” . lepas tu dy tanya. “bear hijau yg mana?” aku pun terus jawab “ yg sedang berdiri depan sy ni la” . mamat tu ketawa ja…lepas tu dy jwb “yg ni x jual dik” aku pun terus tanya lagi “ ala nak try pegang pun x bleh kew?” pastu mamat tu  jawab “ kalau nak pegang tu bleh, tapi bukan kat sini, sebab kat sini ramai org” .mamat tu tersenyum je..aku jadi cair kot tengok mamat tu senyum.mcm nak curi je senyuman dy..huhuhu..

Tiba2 ada pelanggan lain  masuk ke dalamkedai tu. Aku pun cau la dari situ. Aku teruskan perjalanan  ke deratan kedai. Lepas habis semua kedai ak pergi aku pusing balik ke arah kereta fmly aku. sampai je kat kedai mamat  td, aku usha dy. Tp kali ni mamat tu pun usha aku..lepas tu aku buat dek je..malu kot rasanya.dah la cakap mcm tu td kt dy.aku terus pergi dari situ. Dalam  10 langkah dari kedai mamat td , ada seseorang  sentuh bahu aku. aku terhenti dan aku berpaling untuk melihat siapa yang sentuh bahu aku. Tengok2, mamat hensem td.aku terus jd ketar semula. Hati aku jadi berdebar-debar ja bila mmat tu barada dihadapan aku.  Mamat tu datang semakin dekat kepada aku. “ kalau adik nak teruskan yg adik cakapkan td, abg ok je” .tergamang kot aku dibuatnya. “ kalau adik nak teruskan, ikut abag”  aku jadi speechless dan x tahu nak buat ape. Mamat td pun terus pergi. Dengan cepatnya aku melangkah untuk mengikuti mamat tu.  Aku ikut dy ,dari hadapan kedai ke belakang kedai  dan terus ikut dy. Sampai lah di suatu tempat, Dan tempat itu adalah tandas. aku rasa itu adalah tandas awan yg diguna oleh pelanggan2 atau pelancong yang datang ke tempat itu. Mamat itu pun mengajak  aku masuk ke dalam tandas itu. Di situ memang tiada orang. Mungkin sebab tandas tu kotor sangat  yang menyebabkan tiada orang yang datang ke tandas itu. Masuk je ke dalam tandas, mamat td pun bertanya kepada aku “so kenapa adik nak pegang abang?” aku terus menjawab “saje je nak rasa badan seorang laki yang tough dan  sasa mcm abang” mamat itu menanyakan aku “ adik nie gay kew?” aku jawab “entah la abg, abg gay kew?”  mamat itu menjawab “ x, I’m not gay” .aku pun bertanya “ so kenapa abg nak bagi adik pegang badan abg?” . mamat tu menjawab “mmm..saje jew” . “so bleh adik pegang?” , aku bertanya.  mamat tu terus menjawab “  ok ja”.

Aku x tahu apa yang ada dalam fikiran aku, fikiran aku bercelaru sangat. Asyik terfikir, “ ok ke aku buat nie?” . mmm..aku terus hampiri mamat hensem tu, selangkah demi selangkah aku mendekatinya. “abang pernah main dengan lelaki?” aku bertanya. “x, ini first time abang bagi lelaki untuk pegang badan abang selain awex abang, so adik pernah kew?”. Mamat tu bertanya . “x, adik pun x pernah buat macam ni”. Ye la, kalau tengok lelaki bogel dalam video pernah la. Tapi kalau secara real ni x pernah lagi. Aku terus bertanya, “abang pernah romen dengan awex abang?”. Dy menjawab, “mestilah pernah, tapi dengan laki belum, so abang just nak try benda baru”.
Sebelum aku teruskan niat aku, aku dahului dengan menyakan nama mamat tu. Mamat tu nama aidit. Sedap kot nama dy. Macam badan nye juga.hahhaaha..  “boleh adik buka seluar abang?” ak bertanya. “ok, abang tunggu nie”

First , dalam fikiran aku hanyalah nak pegang batang dy, dan  berhenti di situ ja, x nak lebih2. Ye la , takut juga kalau terlekat pula. Korang faham kan.  So aku terus meraba bahagian bawah aidit. So faham2 la bila aku meraba kan.mesti la batang aidit akan mencacak naik. Stim je aku tengok aidit. Aku terus kan dengan meraba badan dy. Tapi semua ni baru foreplay. Huuhhu. Aku dapat rasakan dada aidit yang tough. Dengan lurah dada ditengah2 membuatkan aku jadi semakin stim dan tergila-gila untuk menjilat. Tapi aku still bleh tahan. Korang dapat bayangkan la kan. Mata aku terus memerhatikan biji mata aidit. kami sama2 berpandangan. Walaupun mata aku x terlepas daripada pandangan aidit, tetapi tanganku rakus untuk  meraba seluruh badan dy. Aku buka kancing seluar aidit perlahan-lahan, satu peratu aku buka . aku londehkan seluar jean yang aidit pakai terus kebawah. Aku tengok aidit hanya memkai boxer je. Tetapi boxer dy ketat giler dan menampakkan bentuk batang aidit yang tengah sangap tu. Selepas seluar jean aidit terlondeh , aku terus meraba dan memegang  batang aidit,tetapi aidit masih memakai boxer la time tu. Pegang dari luar dulu.huhuu.aku meramas-ramas batang dy. Ahhh…syok gila kot time tu. Ye la first time aku dapat meramas batang lelaki selain batang aku la.huhuhu ….
Aku terus ke next stage. Aku angkat  t-shirt hijau aidit ke atas untuk membuka t-shirt nya. Agak susah kot nak buka, ye la kan dy pakai ketat sangat, so agak sukar untuk aku membukanya. Tetapi dengan tenaga sangap aku, aku jadi kuat untuk membukanya. Huhuhu.. faham2 la orang tengah sangap. Aku mengangkat t-shirt aidit hingga melepasi dada . aku terus meraba pula dada aidit yang tough. Aku merasai seluruh bahagian dada aidit termasuklah celahan ketiak aidit. Kalau puting tetek tu jangan cakap la, dah berkali-kali aku pusing, dan dy hanya merengek kesakitan . kesakitan manja katakan ..huhuhu..

Selepas aku selesai meraba dan meramas dada aidit, aku  teruskan perjalanan tangan ku untuk menjelajah kebahagian lain pula. Mataku masih lagi memerhatikan biji mata aidit. Tetapi tangan ku meraba dari bahagian dada ke bawah. Sampai je pada boxer, aku terus memasukkan tanganku ke dalam. So ape lagi, dapat la aku memegang batang lelaki yang sedang stim ..ahhh…bermacam-macam yang bermain dalam fikiran aku time tu. So dah aku pegang aku terus melakukan sedikit aktiviti melancap, kira macam buat blowjob la..huhuhu..dalam 5-6 kali aku blowjob aku berhenti, aku teruskan untuk membuka boxer ketatnya.  Aku turunkan boxer aidit kebawah. Agak susah juga untuk membukanya, ye la dah la boxer ketat, batang tengah stim, menccak kedepan. So susah la untuk aku membukanya. Tapi macam t-shirt tadi, aku berusaha juga untuk membukanya.huhuh….

Kami hanya melakukan aktiviti tanpa mengelurkan suara. Maybe rasanya malu kot untuk bercakap. Tetapi aidit hanya mengeluarkan bunyi merengek sahaja. Ye la. Sape x merengek kan bila batang dipegang orang. Huhu.. tiba-tiba aidit meraba bahagian bawah aku, batang la. Aidit meramas-ramas dan menekan-nekan batang aku yang tengah stim akibat daripada melayan badan aidit tadi.  Aku hanya memerhati sahaja tangan aidit yang meramas batangku . best giler kot time tu. Layan je rasanya.. huhuhu…  Selepas aidit meramas batangku, dy terus merangkul tengkok aku dan terus mencium mulutku. Tanpa membuanag masa aku terus membalas ciuman ganas aidit. Kami bercium dengan rakus. Korang boleh bayangkan la kan. Aidit memasukan lidahnya yang panjang ke dalam mulutku. Aku rasa nikmat yang tidak terhingga sangat2 time tu. Air liur kami bercampur baur menjadikan air itu lebih enak untuk kami menelannya. Walaupun kami rakus semasa mencium, tetapi jari-jari aidit tidak berhenti-henti untuk meramas batangku. Time tu aku pula yang merangkul erat tengkok aidit. Bagaikan tidak masuk melepaskan saat-saat romantis itu.
Aku teruskan aktiviti ini dengan mengajak aidit “abang nak x adik buat blowjob kat abang?” aku bertanya. “ok ja, tapi kena cepat dik, sebab kedai x da orang jaga” aidit menjawab. “ok abang , adik usahakan k” aku menjawab. So aku pegang batang aidit untuk melakukan blowjob. Aku usap perlahan-lahan untuk memulakan aktiviti. Aku usap, usap, usap dan terus mengusap batang aidit. Aidit jadi bertambah stim..huhuhu ..best aku tengok muka aidit tengah stim time tu.. aku ludahkan air liur aku ke batang aidit, untuk melicinkan batang aidit. Baru cepat air keluar, fikirku. Aku ludahkan air liur ke atas tangan dan aku juga meminta aidit untuk mendermakan sedikit air liurnya . aidit meludahkan air liurnya agak banyak. Tetapi aku terus menghirup air liur aidit di depan matanya. Rasa sedap pula air liur aidit, tetapi aku luahkan semula ke atas tapak tangan , dan aku sapukan pada batang aidit. Aku terus usap dan usap. Aidit hanya mengeluarkan bunyi merengek akibat daripada rasa kestimngan. Best kot dengar suara seorang lelaki yang hensem dan tough, membunyikan suara stim mereka. X dapat aku gambarkan betapa enaknya mendengar bunyi itu pada time tu…huhuhu… aku terus melancap batang aidit yang mencacak naik dengan laju apabila aidit merengek dengan kuat. Ye aku tahu time tu mesti aidit telah berada di puncak klimaks.. dalam beberapa saat, air prit aidit memancut keluar ke arah mukaku. Banyak kot air mani aidit ni. Puas juga la tengok air mani dy memancut. Aku menyapu muka aku yang penuh dengan air mani aidit. Aku menyuapkan sedikit air mani ke mulutku, dan aku luahkan semula untuk aku suapkan kepada aidit. Aidit menjilat air mani nya dengan rakus sekali. Hingga bersih licin jari fuck aku dijilatnya.

Out of the blue, handfon aku bunyi…aku terpaksa mengangkat. Tengok-tengok fmly aku yang menelefon. Maybe mereka sedang mencariku untuk pulang. Aku meminta aidit untuk berdiam diri tanpa membunyikan suara. Ye memang tepat, mereka menyuruhku ke kereta untuk pulang. Kami terus bangun untuk bersiap untuk keluar dari situ. Aku menolong aidit untuk memakai pakaianya semula.sebelum keluar dari tandas, aku sempat untuk meramas batang aidit. Dy hanya membenarkannya dan tersenyum. Sambil bejalan menuju ke kedai aidit, aku meminta number telefon aidit untuk aku hubunginya nanti.  Sampai ke kedai, aidit memberikan aku bear yang dijual dikedainya, secara free. Aku terus mengambilnya. Aku terus beredar dari kedai aidit dengan perasaan yang gembira.


Berjoging


Waktu petangku membosankan, so aku buat keputusan untuk pergi berjoging di city park. Jam tepat menunjukkan 5 petang. Aku bergegas menukar pakaian trek sut untuk berjoging. Setibanya aku di city park, aku terus memberhentikan motorsikal kawasaki ku di tempat parking. Aku mulakan dahulu dengan memanaskan badan bagi mengelakkan kecederaan. Selepas selesai memanas badan, aku terus memulakan joging. Seperti biasa, aku akan memakai earfon untuk mendengar lagu sambil berjoging.aku berasa hairan apabila aku melihat tiada orang di city park itu, hanya beberapa orang sahaja, tetapi aku tidak endahkan. Aku terus berjoging. Hampir separuh pusingan city park aku berjoging, aku terserempak dengan seorang mamat hensem. Dia mempunyai susuk tubuh yang mantap. Mungkin dia selalu pergi ke gim untuk membina otot. Terliur juga aku melihatnya. Aku hanya mengikut dari belakang supaya aku dapat melihat badannya dari arah belakang. Hatiku meronta-ronta untuk merapatinya dan ingin menegur, tetapi jantungku tidak mengizinkan kerana ia berdengup kencang. Mungkin aku berasa malu dan segan untuk menyapanya. Sambil aku berjoging aku terfikir bermacam-macam perkara. Semuanya yang berkaitan seks tenang mamat hensem itu. Akhirnya aku tidak mampu bertahan lagi. Nafsuku membuak-buak apabila melihat punggungnya yang tegap. Aku terus menghampirinya. Semakin dekat aku dengan mamat itu, semakin meningkat keghairahanku. Aku terasa ingin sekali untuk menampar punggungnya, tetapi aku terpaksa lupakannya dulu. Akhirnya aku berada disebelahnya, dan aku terus menegurnya. Dia terus menyambut sapaanku dengan mesra. Sambil kami berjoging, kami berbual. Aku berbual sambil memujinya tentang susuk tubuh badannya yang tough. Dia hanya tersenyum tersimpul malu. Aku menanyakan dia satu soalan

“awk top or bottom?” soalanku.
 Dia tersenyum sambil menjawab “ape tu?” soalan mamat hensem itu. Aku hanya terdiam dan tersenyum. Pada ketika itu, kawasan yang kami sedang lalui tiada orang. Aku terus memberhentikannya. Dia terus akur dengan permintaanku. Aku terus menariknya dengan cepat ke arah semak yang berdekatan. Tanpa dia sempat berbuat apa-apa, aku terus menolaknya jatuh ke lantai semak yang tinggi yang dapat menutup kami. Mamat ini masih tergamang dengan perbuatanku dan tidak berbuat apa-apa. Aku menyuruhnya supaya mendiamkan diri sambil meletakkan jariku keatas mulutnya. Dia tidak melarang. Aku meninggikan kepalaku untuk melihat jikalau ada orang lalu di situ, tetapi nasibku baik kerana tiada seorang pun yang aku nampak berada berhampiran tempat kami. Aku terus memandang mamat hensem ini. Aku menanyakan namanya dan namanya adalah Syafiq. Aku terus memanggilnya sebagai fiq. Dia Cuma akur dengan perbuatanku.
 “kenapa ni?” fiq bertanya.
 Aku hanya menyuruhnya supaya diam. Pada ketika itu fiq sedang terbaring akibat aku menolaknya, dan aku terus bercangkung di bahagian perutnya yang padat. Aku terus menunduk untuk menghampiri ke arah mukanya. Kami berpandangan mesra. Tetapi dari kaca mata fiq terjelas kehairanan di atas perkara yang aku lakukan kepadanya.
“apa kau buat ni, bangun, bangun” arah fiq dengan suara marah tetapi masih perlahan.

Aku tidak mengendahkan permintaannya dan sebaliknya aku terus merapati wajah fiq dan terus aku mencium bibirnya yang seksi. Fiq hanya tergamang dengan perbuatanku. Tetapi ciuman kami hanya untuk 5 saat kerana fiq tersedar dan terus menolakku ke tepinya.
“oii…ko ingat aku apa, gay ka?” jerit fiq kepadaku.
Fiq cuba untuk bangun tetapi usahanya itu aku halang dengan menarik semula tangannya dan dia terjatu semula. Aku bertindak dengan keras. Aku memegang kedua-dua belah tangan di sebelah kiri dan kanan. Kakiku menahan dengan kuat pergerakkan kaki fiq yang cuba untuk bangun. Tetapi fiq tidak berjaya dan aku masih berada diatas badannya. Aku terus memcuba untuk menciumnya kembali dan kali ini fiq melarikan mulutnya ketepi. Tetapi aku mengikut arah pergerakkan mulut fiq. Dan akhirnya ku mendapat juga mulut fiq untuk aku cium. Tetapi ciuman aku tidak terbalas. Aku Cuma dapat merasai bibirnya sahaja. Aku teruskan pula dengan menjilat bibir dan sekitar mulut fiq. Mulut fiq penuh berair dengan cairan air liurku. Aku meneruskan perbuatanku dengan mencium dan menjilat lehernya yang pada ketika itu penuh dengan air peluh akibat berjoging. Aku menjilatnya dengan pernah rasa stim. Batangku mula mengeras dan mencacak naik dan menekan-nekan alat sulit fiq. Aku juga menghentak-hentak bahagian bawahku iaitu bahagian istimewaku, batang untuk memberi keghairahan kepada batang fiq pula. Fiq hanya dapat menggelupur tetapi tidak dapat terlepas daripada peganganku. Mungkin kerana dia telah letih berjoging.

Sambil aku mencium dan menjilat lehernya, fiq dapat menggunakan tenaganya untuk menolakku semual ke tepi. Aku terjatuh dan fiq dapat bangun dari tempat baringnya tadi. Tetapi aku dengan pantas menariknya semula jatuh ke tanah. Aku terus memberi tumbukkan ke arah mukanya yang amat maskulin. Berkali-kali aku menumbuknya, dan fiq tidak mempu untuk membalasnya. Aku juga menghentak-hentak kepalanya ke tanah untuk menghentikan fiq daripada menggelupur akibat cuba melarikan diri daripadaku. Akhirnya fiq mengaku kalah dan hanya terdiam kepenatan, tetapi fiq masih terjaga dan tidak pengsan. Dia Cuma terbaring separuh mati. Aku menggunakan tenagaku untuk meneruskan aktivitiku. Aku terus membuka t-shirt fiq yang tidak berlengan dan agak ketat. Dengan bukaan t-shirt itu, maka terserlah lah tubuh badan fiq yang seksi dengan dadanya yang tough dan six pax yang mantap. Aku meraba-raba tubuh badannya sambil mencium bibirnya. Aku membuka mulutnya untuk aku memasukkan air liurku ke dalam mulutnya. Aku memicit hidung fiq supaya fiq menelan air liurku. Agak banyak juga air liurku yang aku laburkan kepadanya. Aku menjilat-jilat lehernya dan terus meneruni ke bahagian dada. Dengan rakus aku menjilat teteknya yang keras dan aku sempat untuk melakukan love bite di tept teteknya. Love biteku membuatnya meraung kesakitan, tetapi aku menutup mulutnya dengan menyumbat mulutnya  dengan t-shirt yang aku buang dari tubuhnya. Aku meneruskan pula dengan menjilat pusat fiq yang dihiasi dengan six pax yang hebat. Aku menjilat-jilat seluruh perut fiq. Fia hanya terdiam tanpa berkata apa-apa tetapi fiq hanya merengek kesakitan dengan perlahan. Aku terus membuka seluar trek yang dipakai oleh fiq. Selepas membuka seluar treknya , aku terpegun dengan seluar dalam fiq yang menampakkannya lebih seksi. Aku terus menjilat seluar dalam fiq dengan rakus dan aku membuka pula seluar dalamnya. Ternyata fiq mempunyai alat sulit yang besar. Mungkin dalam 6 incin setengah hingga ke 7 inci, fikirku. Aku terus menjilat batang fiq yang semakin stim apabila aku meramasnya. Dengan pantas aku mengulum-ngulum batangnya dengan bernafsu yang membuak-buak. Aku juga menjilat-jilat sekitar batang fiq termaduklah duburnya. Apabila sudah puas aku mengulum batang fiq, aku teruskan pula dengan memasukkan jari fuck ke dalam duburnya. Fiq hanya merengek kesakitan tanpa dapat berbuat apa-apa. Aku juga menjilat jari fuckku dengan air liurku supaya senang untukk memasukkan jari ke dalam. Dua tiga jari aku masukkan dengan rakus. Sekarang tibalah masa untuk aku memasukkan pula batangku ke dalam duburnya. Tetapi aku dahulukan dengan memasukkan batangku kedalam mulut fiq. Fiq hanya membuka mulutnya dengan terpaksa. Batangku dilancap dengan menggunakan mulut fiq, terasa stim sekali aku pada waktu itu. Selepas seluruh batangku dipenuhi dengan air liur fiq akibat fiq mengulum batangku barulah aku meneruskan untuk memasukkan pula batangku ke dalam lubang duburnya. Perlahan-lahan aku masukkan dan akhirnya seluruh batangku berada dalam ubang dubur fiq. Agak sukar untukku memasukkannya kerana lubang fiq masih kecil kerana tidak pernah diliwat. Sakit juga batangku dibuatnya. Tetapi dengan usaha gigihku, dapat jua aku menembusinya. Fiq hmeraung kesakitan akibat batangku di masukkan ke dalam lubang duburnya. Tetapi aku menyumbat mulut fiq dengan seluar dalamku pula. Aku terus menggoncangkan batangku untuk meningkatkan nafsuku. Sekali-sekala aku terhenti daripada menggncang batang untuk aku menjilat dan mencium mulut, leher dan dada mantap yang dimiliki oleh fiq. Sungguh nikmat rasanya aku pada waktu itu. Tidak dapat aku gambarkan bagaimana tinggi perasaanku dapat melakukan itu pada fiq. Goncangan batangku semakin kencang apabila aku semakin mencapai klimaks. Aku mengambil masa selama 5 minit untuk aku menggoncang batang pelirku bagi mencapai klimaks. Air maniku terpancut di dalam lubang dubur fiq. Aku berasa amat keletihan pada ketika itu. Aku terdampar di dada fiq dengan batangku masih di dalam lubang dubur fiq. Selepas seminit aku berehat di dadanya yang mantap sambil menjilat-jilat teteknya, aku terus mengelurkan batangku daripada dubur fiq. Air maniku turut keluar dari dubur apabila batangku dikeluarkan. Aku mengambil air mani itu dengan jari fuckku dalam lubang dubur fiq dan aku terus memasukkan jariku ke dalam mulut fiq. Fia hanya mampu untuk menelan kerana ku memicit hidungnya. Rekasi muka fiq amat menunjukkan bahawa dia tidak suka akan air mani yang aku masukkan tadi. Aku terus memasukkan pula batangku yang dipenuh dengan air mani ke dalam mulut fiq, dan aku melakukan aktiviti blowjob untuk seketika. Aku juga mengambil handfonku dan aku merakam perbuatanku terhadap fiq. Aku merakam muka fiq dengan tubuh badannya yang seksi tanpa berbaju itu. Selepas 18-20 kali aku masuk dan keluarkan batangku dari mulutnya,baru aku berhenti. Aku terus bangun untuk memakai semula pakaianku. Selepas selesai memakai pakaianku, aku juga turut memakaikan pula pakai fiq kerana fiq pengsan akibat aku memukulnya ketika dia melawan apabila aku merakam aksinya yang sedang mengulum batangku.

Aku  mengambil handfon fiq untuk aku bluetooth video aksi dia mengulum batangku. Aku juga meninggalkan suatu nota di dalam seluar dalam fiq.
“jgn laporkan pada sesiapa atau aku akan menyebarkan video kau  pada kawan-kawan kau, video telah aku copy ke dlm handfon kau. Selamat menonton.
p.s : ini no. aku 017 44172xx . telefon aku setelah kau bangun.” Nota yang aku tinggalkan.

Memaksa

Aku di tinggalkan berseorang di rumah akibat ibu bapaku pergi ke rumah kakaku di kuantan. Jadi aku bebas berada di rumah seorang diri. Aku bebes keluar rumah sesuka hati  tidak kira masa. Pada malampertama ketiadaan ibu dan bapa aku di rumah, suatu kejadian telah berlaku.

Pada pukul 2 pagi, mataku masih tidak mahu lelap dan hanya menonton filem gay ini. Aku pun tidak tahu mengapa aku semakin kerap menonton filem gay. Berkali-kali juga telah melancap. Ahhh… mesti korang pun pernah buatkan..huhuhu… tapi bukan itu yang nak aku ceritakan. Tepat jam 2 pagi aku dikejutkan dengan hentakkan suatu bunyi. Ia kedengaran seperti hentakkan pintu cermin tingkap. Jantung berdebar-debar. Aku memberanikan diri untuk pergi memastikan semuanya ok. Satu anak tangga demi satu anak tangga aku turuni dengan teliti. Sebaik sahaja aku sampai ke tingkat bawah, aku ternampak seseorang yang memakai pakaian serba hitam dan bertopeng. Lantas aku terus mengambil kayu pemukul softball milikku yang ada berhampiran dengan aku. Setapak demi setapak aku mendekati lembaga hitam itu. Jantung berdenyut semakin kencang. Dengan sepantas kilat, aku terus menghayunkan kayu softball itu ke kepala lembaga hitam itu. Dia terus terjatuh dan pengsan. Aku memerhati sekeliling untuk melihat jikalau dia bersama dengan orang lain tetapi tidak dapat aku menjupainya. Rasanya dia melakukan kerja ini secara berseorangan. Aku terus membuka topeng yang dipakainya dan ternyata dia adalah seorang lelaki yang mungkin dalam lingkungan umur 19-23 tahun. Mukanya yang begitu maskulin amat menarik perhatianku. Badannya yang berotot di dada meragut jantungku. Bermacam-macam perkara yang bermain di fikiranku. Hatiku semakin reda kerana lembaga hitam itu telah aku tumpaskan.
Dengan pantas aku mengikat tangan lelaki itu pada tiang yang ada terpacak berhampiran dengannya. Aku ikatkan tangan lelaki itu dengan kemas supaya dia tidak dapat melepaskan diri. Aku juga telah mengalihkan barang-barang perhiasan rumah yang boleh membantunya untuk melepaskan diri. Dia masih lagi dalam keadaan pengsan. Aku mengambil sedikit air untuk aku lumurkan pada muka lelaki itu. Akhirnya dia terjaga. Dengan muka letih, lelaki itu memninta untuk aku melepaskannya. Sungguh aku suka dengan rayuan lelaki itu, kerana dia melakukan riak muka yang menja supaya aku melepaskannya. Tetapi tidak aku termakan dengan itu walaupun hatiku meronta-ronta untuk melepaskannya. “apa nama abg?” aku bertanya. “awak x perlu tahu” dia menjawab. Aku terus menjalankan rancangan yang asyik bermain di fikiranku. Dengan perlahan-lahan aku menggunting t-shirt hitam yang agak ketat kerana aku tidak dapat membuka secara biasa akibat tangannya di ikat. “woi budak..apa kau buat ni?” tanya lelaki itu. “abg relex je k, biar adik buat dulu” aku menjawab. “kau nak buat ape?” tanya dia lagi. Aku tidak menjawab dan hanya tersenyum. Akhirnya badan tegap lelaki itu tidak mempunyai baju lagi. Aku sungguh tergamak dengan susuk tubuh lelaki itu. Dadanya yang mengancam, putting teteknya yang keras dan kulitnya yang putih membuatkan batang kemaluanku semakin stim. Ahhhh. Sungguh seronok aku melihatnya. “ok, bila saya tanya abg, abg jawab sahaja dengan batul dan tanpa rasa malu dan segan, ok” , “kalau abg buhong adik atau x nak menjawab pertanyaan adik, adik adik akan memicit tetek abg” taklimatku kepadanya. “lebih baik kau lepaskan aku” kata lelaki itu. Lelaki itu meronta-ronta untuk melepaskan dirinya. Tetapi tidak sedikit pun tali yang aku ikat di tangannya terrungkai.

“umur abg berapa?” aku bertanya.
“kenapa kau nak tahu?” lelaki itu menjawab.
Dengan pantas aku memicit puting tetek lelaki itu sambil berkata “bukan itu jawapan yang adik mahukan”. Lelaki itu terus menjerit kesakitan. Aku dengan sekuat hati memicit dan memusing-musing puting teteknya. Korang tahukan ape rasanya kalau buat begitu. Hahahah..  “ok, ok, ok, umur abg 21 tahun, apa yang adik nak” jawab lelaki itu sambil bertanya.
“abg pernah melancap kan, so berapa kali abg melancap dalam seminggu?” tanyaku lagi
“lebih baik  abg jujur, kalau x…huuhuh… dan abg janganlah malu untuk jawab soalan tu..k” tambahku lagi.
“x tentu, dalam 3-4 kali” dia menjawab
“ok, adik buat blowjob kat abg ni, abg nikmati k”, aku meluahkan.
Perlahan-lahan aku meraba dada tegap dia. Batangku stim kekerasan akibat terangsang. Perlahan-lahan aku hampiri dadanya dan terus mencium dan menjilat dada lelaki itu. Nikmat tidak terhingga rasanya. Aku menyusuri pula kebahagian bawah. “wei, kau gila ka, aku bukan gay r” , lelaki itu terangkan kepadaku. Namun tidak aku layan. Aku menyambung tugas dengan membuka kancing seluar jean yang dipakaiannya. Satu persatu aku bukakan dan menampakkan seluar dalam dia yang berwarna kelabu. Perlahan-lahan aku merabanya dan terus meramas pula dengan bernafsu. Lelaki itu hanya melayan karenahku kerana dia tidak dapat berbuat apa-apa. Sudah puas aku merabanya, aku teruskan pula dengan membuka seluruh seluar jeannya dan membukajuga seluar dalamnya yang amat seksi. Sekarang aku bersama dengan seorang lelaki yang sedang berbogel. Mataku tidak terhenti-henti untuk melihat alat sulitnya kerana batangnya itu telah keras akibat aku meramasnya tadi. Aku teruskan dengan melancap batangnya. Aku menjatuhkan air liurku ke atas batang pelirnya untuk melicinkan aktiviti melancap. Aku melancap dengan penuh mesra. Dia hanya merengek kesedapan walaupun aku sedang memaksanya. Aku teruskan pula dengan melancap batang pelirnya dengan menggunakan mulutku. Inilah kali pertama aku mengulum batang seorang lelaki. Tidak dapat aku gambarkan bagaimana nikmat rasanya mengulum dan menjilat batang. Selalunya aku hanya menonton video sahaja, tetapi kali ii aku dapat merasainya sendiri. Ahhhhh.. sangat bahagia aku pada waktu itu. Sekali-sekala aku meninggalkan batang pelirnya untuk menjilat teteknya untuk meningkatkan nafsuku. Selepas selesai menjilat tetek, aku mencuba untuk mencium dia pula. Tetapi dia enggan dan melarikan mulutnya daripada bibirku. Dengan pantas aku memicit puting teteknya yang keras. Tidak dapat aku ceritakan bagaimana reaksi muka dia semasa aku memicit dan memusing-musing teteknya. Akhirnya dia mengalah juga. Aku meneruskan untuk bercium dengannya. Tetapi kali ini dia menyambut mesra bibirku pada bibirnya. Terasa lembut bibirnya yang membuatkan nafsu aku membuak-buak. Aku terus menciumnya secara rakus. Aku memasukkan air liurku ke dalam mulutnya. Tetapi dia meludahkan semula air liurku. Aku terus menjilat bibir dan seluruh lehernya serta aku juga meninggalkan satu love bite pada lehernya sebagai tanda peringatan dariku. Dia hanya meraung kesakitan. Tetapi tidak aku endahkan. Aku meneruskan pula untuk melancap batangnya. Aku melancap batangnya dengan pantas menggunakan tanganku dan berselang-seli dengan mengulum dengan mulutku. 3 minit masa berlalu dengan ditemani dengan rengektan manja, akhirnya dia memancutkan air maninya. Aku seronok melihat reaksi muka dia apabila nafsu telah memuncak. Aku terus menjilat air maninya dengan rakus sekali. Aku memberikan kepadanya sedikit air mani untuk dirasa, tetapi dia menolak. Aku terus memaksa dan akhirnya dia menerima dengan mesra.

Kami berehat sebentar kerana letih melakukan aktiviti blowjob. Selepas 2 minit kami berehat, aku bangun dari ribaannya. Aku terus berjalan dan pergi ke dapur untuk mendapatkan segelas air kerana lelaki ini menginginkan segelas air. Mungkin kerana keletihan sebentar tadi. Kami berdua bersembang dengan mesra. Bermacam-macam perkara yang aku tanyakan kepadanya. Termasuklah soalan-soalan yang berbaur seks. Kerana itulah tujuan sebenarku.
Jam tepat pukul 4 pagi, aku masih bersembang dengannya. Dan akhirnya aku ingin melepaskan ikatan tangan yang aku ikat kerana fikirku, mungkin dia telah mesra dengana ku dan tidak akan berbuat jahat pada aku. Ternyata memang benar kataku. Dia meminta untuk pulang. Aku hanya membenarkan. Aku juga meminta nombor telefonnya untuk aku hubungi. Aku juga mempelawanya untuk datang semula pada malam esok.

Aku dan dia masih berhubungan, dan dia akan kepadaku apabila aku mempelawa. Selepas kejadian pada malam itu, kami masih meneruskan pada malam-malam keesokkannya kerana ibu bapaku masih tiada di rumah. Seminggu ibu bapaku berada di kampung dan seminggu juga dia berada di sampingku. Selepas seminggu itu, kami hanya berjumpa di luar atau di rumah sewanya. Dan apabila aku keseorangan di rumah, aku akan membawanya untuk menemani malamku.


Mengajar


Cerita ini bermula sejak aku berumur 12 tahun. Aku seorang budak lelaki yang agak hensem. Bukan la nak berbangga. Tetapi ada cerita yang hendak aku sampaikan kepada korang. Semasa cuti persekolahan pada hujung tahun, selepas aku menduduki peperiksaan, aku mengambil keputusan untuk bercuti di kampung , di rumah nenek aku. Aku menjalani hari-hari seperti biasa.  Sampai satu hari, kejadian  berlaku di rumah nenek. Aku mempunyai seorang sepupu lelaki iaitu anak kepada emak menakan aku. Dia juga balik ke kampung untuk bercuti. Umurnya ketika itu 15 tahun.  Hendak dijadikan cerita, aku ditanggalkan bersama sepupu aku yang bernama alif di rumah nenek kerana semua keluarga aku dan keluarga alif pergi menghadiri satu majlis kenduri. Aku ditinggalkan kerana aku tidak sihat pada hati itu. Ketika aku menonton tv, sepupu aku alif datang untuk bersama-sama mononton tv. Kami berbual mesra, sampailah alif bertanyakan aku soalan yang agak sukar untuk aku menjawab. Dia menanyakan aku, adakah aku sudah baligh. Seperti koranglah, mestilah time itu kita tidak tahu lagi samada kita telah baligh ataupun tidak. Aku just menjawab bahawa aku tidak tahu. Alif terus menanyakan aku soalan-soalan yang sukar untuku manjawab. Benda-benda yang lucah. Kira macam kami ni sembang lucah la. Alif terus menyakan aku, adakah aku pernah melakukan aktiviti melancap. Aku still menjawab tidak. Lepas itu, alif menawarkan aku untuk diajar cara-cara untuk melancap. Mula-mula aku enggan untuk melakukannya kerana alif meminta aku untuk membuka seluar. Tetapi  alif memaksa aku untuk membukanya. Dia mengugut akan memukul aku sekiranya tidak membuka seluar. Aku hanya dapat menurut kehendak alif. Aku membuka seluarku di hadapannya, ketika menonton tv.  Alif mengajar aku cara untuk melancap. Caranya tidak perlu la aku ceritakan, kerana aku pasti siapa yang membaca cerita ini sudah pasti telah beratus-ratus kali melancap. Betul kan. Sambil alif mengajarku melancap, dia juga menyuruh aku membuka seluarnya. Dia mengatakan bahawa dia juga ingin melancap seperti aku. Aku hanya menurut sahaja apa yang diminta. Aku melihat batang pelir nya yang lebih besar dari aku, ketika itu la.huhuu. alif menyuruh aku untuk melakukan perkara yang sama yang dia lakukan kepada aku untuk dilakukan kepadanya pula. Seperti biasa aku hanya menurut sahaja kehendaknya kerana takut alif akan memukulku. Aku mengusap-usap batang pelir nya yang keras dan mempunyai bulu disekeliling batang pelir nya. Selepas 3minit aku melancap alif, aku berasa tanganku sangat lenguh kerana melakukan aktiviti itu. Jadi aku memintanya untuk berhenti melakukan. Tetapi alif berkeras memaksaku untuk melakukannya juga. Kali ini dia menyuruhku untuk melakukan dengan pantas. Aku melihat muka alif ketika itu sungguh berlainan, muka sangap la. Alif juga mengeluarkan suara merengek. Tidak sampai 10minit aku melancapnya, alif memancutkan air maninya. Alif menyuruh aku untuk merasai air mani itu, tetapi aku enggan. Alif terus memukulku, dan dia memaksa aku untuk merasainya juga. Aku terpaksa akur dengan permintaannya. Alif juga menuyuruh aku untuk menjilat batang pelirnya. Aku rasa hendak termuntah apabila aku merasai air mani alif ketika aku menjilat batangnya. Selepas habis semua air aku jilatkan, alif meminta aku untuk berhenti kerana dia hendak mandi. Alif mengajak aku untuk mandi bersama, tetapi aku juga enggan. Dan alif tetap menarik aku juga untuk mengikutinya mandi. Kami berdua sama-sama berbogel. Aku sangat malu ketika itu. Ketika mandi, alif menyuruhku untuk menyabunkan seluruh tubuhnya dengan sabun. Alif juga memintaku untuk menyabunkan juga batang pelir nya. Alif juga mengajar aku untuk melancap menggunakan sabun. Selepas mandi, kami keluar untuk memaki baju  seperti biasa. Alif meminta aku untuk merahsiakan apa yang terjadi pada aku daripada pengetahuan sesiapa. Dia mengugut hendak memukulku jika perkara ini di ketahui orang.

Aktiviti ini tidak hanya terhenti di situ sahaja malah berlarutan pada setiap  hari ketika aku berada di sana. Kadang-kadang tengah malam alif mengajaku untuk melancap. Kami melakukan itu tidak kira tempat. Kadang-kadang di bilik, bilik air, belakang rumah, dalam setor, malah di dalam hutan sekalipun jika alif ingin melakukanya. Setiap kali aku pulang ke kampung, alif juga pulang dan dia akan terus berjumpa denganku. Kadang-kadang dia sengaja mengajakku untuk meronda-romda kampung tetapi sebaliknya dia membawaku ke air terjun berdekatan dengan rumah nenek. Disitulah alif akan menyuruhku untuk melancapnya.

Kini aku berusia 17 tahun. Aktiviti melancap tetap aku teruskan. Tetapi hanya melancap seorang diri. Seperti korang la. Aktiviti melancap dengan alif sepupuku telah berhenti ketika aku berumur 15 tahun kerana alif melanjutkan pelajaranya ke menara gading.  Kini aku bersekolah disekolah menengah yang baru kerana ayah aku telah ditukarkan ke kuala lumpur. Aku belajar disekolah yang kebanyakkan adalah golongan orang kaya. Di sana aku telah mendapat seorang rakan, namanya farid. Farid seorang yang amat popular di sekolah itu kerana mempunyai muka yang sangat hensem. Dia selalu dikelilingi orang permpuan. Dia juga adalah seorang playboy sekolah. Ye la ,manataknya dah la mempunyai muka yang hensem, badan yang tough, dan memiliki duit yang banyak kerana ayahnya seorang  bisnesmen. Cukup la itu sahaja huraian tentang farid.
Pada suatu hari, farid mengajaku untuk melakukan study group di  rumahnya. aku hanya mengikuti kehendaknya sahaja. Dia katakan bahawa emak dan ayahnya tiada dirumah kerana pergi ke oversea. Oleh itu dia hanya tinggal keseorangan dirumahnya. Farid seorang playboy, so pernah suatu hari dia mencerita bahawa dia pernah membawa aewxnya untuk beromen di rumahnya ketika emaknya tiada.

Pada petang itu, farid datang ke rumahku menaiki motor kawasakinya . aku terus membawa beg berisi baju dan seluar untuk aku tidur di rumah farid. Petang itu , kami berdua meronda-ronda sekeliling  KL. Dalam pukul 10 malam baru kami pulang ke rumah farid. Dalam perjalanan pulang kami terpaksa meredah hujan yang lebat. Ketika kami sampai dirumah, kami telah pun basah kuyup. Selepas kami masuk ke dalam rumah, farid membuka bajunya. Pada ketika itulah aku berasa hatiku lain semacam sahaja. Tetapi aku tidak endahkan sahaja. Tetapi biji mataku tetap ingin melihat susuk tubuh farid yang tough. Dadanya yang keras, dengan six pax yang mantap membuatkan hatiku berdebar-debar. Farid mengajakku untuk masuk ke biliknya untuk menyalin pakaian. Pakaianku yang dibawa juga turut basah. Oleh itu farid memberikan bajunya kepada aku. Farid juga menghulurkan aku sehelai tuala putih yang agak kecil. Dengan tuala yang sama saiz dengan tuala aku juga farid mengelapi tubuhnya yang gagah. Farid membuka butang seluar jeannya untuk menyalin seluarnya yang basah. Farid menutupi bahagian sulitnya dengan tuala kecil itu sahaja. Sekarang mataku hanya tertumpu kepada fizikil farid yang mengagumkan aku kerana tubuh farid hanya memiliki tuala putih yang kecil di bahgian bawah.
“wei bro, apa yang ko tercegat saja di situ, salin r baju ko, nanti demam pula” kata farid. Lamunanku terhenti dengan sergahan  suara besar farid. Aku juga turut menyalin pakaian seperti  farid yang menampakkan susuk tubuh badanku yang tidak segagah farid. Aku hanya memiliki badan yang sedikit tough sahaja dan ianya tidaklah menarik seperti farid. Kini kami berdua hanya memakai tuala putih yang kecil. Farid membuka tv dibiliknya dan dia duduk diatas katil. Kami berdua belum lagi memakai baju yang lengkap, tetapi kami terus menonton tv.

Mataku hanya tertumpu pada celahan kangkang farid, walaupun celahan itu masih lagi ditutupi, tetapi keputihan paha farid yang seksi membuakkan lagi hatiku yang berdebar. Aku duduk disebelahnya sambil menonton tv rancangan movie cina yang dilakonkan oleh jackie chan. Semasa suatu babak lawak yang dilakonkan oleh jackie, kami berdua bergelak hingga terbahak-bahak sehingga kami berdua terguling ke tepi katil. Akibat terguling itu, tuala kami berdua telah terungkai dari tubuh kami. Tuala kami berdua terselak sehingga menampakkan kemaluan kami berdua. Gulingan itu juga membuatkan aku terdampar pada badan farid kerana terjatuh ketika ketawa yang mengghairahkan. Semasa aku berada di atas dada farid yang tegap dihiasi dengan six pax yang keras, aku terhenti ketawa dan mataku hanya tertumpu pada farid. Begitu juga farid yang terhenti daripada ketawa dan matanya menatap mataku dengan teliti serta tangannya yang memegang erat bahuku. Mata kami sama-sama berpandangan agak lama, lebih kurang dalam 15 saat. Pandangan kami terhenti apabila handset farid mengelurkan lagu bon bon yang dinyanyikan oleh pitbul. Aku bingkas bangun daripada tubuh farid. Farid terus menjawb panggilanya. Rupa-rupanya daripada salah seorang awexnya. Aku terus masuk ke dalam tandas untuk mandi akibat terkena hujan tadi. Ketika mandi hatiku berdebar-debar akibat daripada perkara tadi. Fikiranku mula memikirkan perkara yang bukan-bukan seperti yang aku lakukan bersama dengan sepupuku alif. Aku cuba memakai pakaian yang diberikan iaitu sehelai t-shirt tidak berlengan dengan sehelai boxer yang agak singkat dan ketat. Selepas selesai aku  terus keluar dari tandas. Selepas aku keluar, aku lihat farid tiada di dalam bilik. Aku  memanggil farid, tetapi tidak berjawab. Aku hanya duduk di atas katil dan menonton tv. Dalam 2 minit selepas itu , farid datang sambil membawa minuman kepada aku. Tetapi farid masih lagi memakai tuala yang menampakkannya seksi. Tetapi mataku tidak lagi mahu memandangnya kerana khuatir batangku akan menjadi keras dan mencacak naik kerana melihat farid yang seksi. Farid meletakkan air diatas meja di hadapan aku. Lepas itu, farid terus ke arah meja tulisnya untuk mengambil buku untuk kami mengulang kaji pelajaran. Farid mengajak aku untuk turun ke lantai kerana meja itu rendah dan sesuai jika duduk dilantai sahaja. Kami berdua terus mengulang kaji pelajaran. Walaupun badanku mengajar farid tetapi hatiku hanya tertumpu pada tubuh badan farid.

Selepas setengah jam kami mengulang kaji pelajaran, farid berhenti untuk turun kebawah bagi mengambil makanan, aku hanya membiarkan sahaja farid pergi. Tiba-tiba, lampu bilik terpadam. Aku fikir mungkin  kerana ketiadaan elektrik. Aku memanggil farid untuk mendapatkan cahaya. Farid menyahut panggilanku dan menguruhku untuk bersabar. Dalam 2 minit selepas itu, farid masuk ke dalam bilik dengan sebatang lilin ditangan yang bercahaya sambil memegang semangkuk speggeti dengan dua garfu. Kami makan bersama-sama speggeti dengan berlampukan lilin yang malap menjadikan suasana yang romantik. Itulah yang aku fikirkan .hahah.

Tiba-tiba farid terhenti makan dan menanyakan aku dengan soalan yang luar biasa. “ko pernah pegang batang lelaki lain x?” farid bertanya. Soalan itu membuatkan aku berasa gementar. “ x pernah, kenapa ko pernah ke?” aku bertanya semula. “x pernah juga, tapi…..” .farid tidak habis menjawab. “ tapi ape?” aku bertanya semula. “ko nak try x ?” farid bertanya. Aku hanya mendiamkan diri. Kami sama-sama berpandangan. Farid cuba untuk menghampiriku. Aku hanya berdiam diri. Farid merapatkan badanya kepadaku, dan merapatkan juga mukanya kepadaku. Hatiku berdebar-debar kerana farid mula mendekatiku. Aku tidak tahu untuk lakukan apa. Perlahan-lahan farid mendekati telingaku, dan mengatakan “aku teringin nak try, sebab aku dah bosan dengan perempuan punya, ko tolong aku wei?” , bisikkan farid di telingaku. Ketika farid membisikan sesuatu di telingaku, tangan farid juga perlahan-lahan meraba pahaku sehingga hampir ke batang pelirku. Aku menoleh untuk melihat muka farid. Kami berdua berpandangan semula. Hatiku bertambah-tambah berdebar apabila farid mendekati aku semula tetapi kali ini menghampiri ke bibirku dengan bibirnya. Farid menyenyetkan sedikit kepalanya semasa dia cuba menciumku. Aku hanya membenarkan apa yang dilakukan oleh farid. Ciuman pertama kami tidak kubalas dan hanya mengambil masa 5 saat. Untuk kali kedua, aku pula dengan rakusnya mencium farid dan farid juga membalas ciumanku dengan rakus. Tanganku memegang kepala farid dan farid juga memegang kepalaku. Ciuman kedua mengambil masa untuk berhenti selama 15 saat. Kami terus bercium semula dengan rakusnya. Kami mula untuk melakukan aksi ‘sup lidah’ . korang pun tahukan benda tu. Tangan farid mula meraba-raba susuk tubuhku. Aku juga bergitu, dan aku terus untuk meraba dan meramas batang farid. Farid menolakku jatuh ke lantai. Farid meniarap di atasku dan menjilat serta mencium seluruh mulut dan dadaku termasuklah leherku. Tanganku dengan rakus meraba punggung farid yang padat dan aku juga menarik tuala yang dipakai oleh farid. Kini farid berada dalam keadaan berbogel. Selepas farid menciumku, aku pula menolak farid ke tepi untuk aku naik ke dadanya yang tough. Aku juga melakukan perkara yang sama farid lakukan kepada aku. Tetapi kali ini aku mencium mulut farid dengan rakus dan kami mencampurkan air liur kami bersama. Tidak dapatku gambarkan bagaimana perasaanku ketika itu. Farid mula membuka baju t-shirt yang aku pakai. Aku dengan cepat menyambung membuka t-shirt yang farid bukakan tadi kerana ingin sambung semula mencium dan menjilat dada farid. Aku mula menghisap tetek farid dan juga memberikan love bite pada teteknya yang tough. Farid meneruskan untuk membuka boxerku yang ketat. Aku bangun untuk memudahkan farid membuka boxerku. Selepas selesai membuka. Farid terus memegang batangku dengan kemas dan mengusap-usapnya. Aku hanya mencium farid. Selepas itu aku aku pula memegang batang pelir farid yang amat stim ketika itu. Aku melancapnya untuk beberapa kali dan aku juga menggeserkan batangku dengan batang farid. Farid hanya menjilat leherku ketika itu. Kami bangun dan duduk ditepi katil. Farid duduk di atasku dan menolakku jatuh ke tilam. Kami berdua bercium dan menjilat. Selepas farid menjilat dadaku, dia terus menjilat menuruni perut sehingga ke bulu pelirku. Selepas sampai, farid terus merasai batangku dan mengulum seluruh batangku. Farid mengulum-ngulum batangku dengan rakus. Aku hanya merengek kesedapan. Dia juga mejilat sekitar batangku serta pahaku juga. Selepas itu, farid memintaku untuk naik ketengah katil dan menyuruhku untuk mengangkang untuk dia menjilat duburku. Selepas duburku dijilat , farid memasukan jari fuck nya kedalam duburku. Aku meraung kesakitan tetapi farid tetap melakukanya juga. Berkali-kali farid memasukkan dan mengeluarkan jari dari duburku. Dia juga menjilat jarinya ketika ingin memsukkan jarinya kedalam duburku. Farid juga mengulum batangku sekali-sekala ketika dia memasukkan jari.  Farid menyambung untuk memasukkan dua jari kedalam duburku. Aku bertambah merengek kesakitan. Selepas 3 2minit farid melakukan itu kepadaku, farid berhenti dan naik kepadaku untuk bercium. Ketika itu batangku yang stim menyentuh batang farid yang keras. Aku terus menolak farid ketepi dan aku pula naik keatas badanya. Seperti biasa aku mencium dan menjilat tubuhnya yang mantap serta celahan ketiak farid juga aku jilat. Aku juga melakukan perkara yang sama seperti farid melakukan kepadaku. Aku mengulum batang farid sepuas hati. Aku mengulum batangnya seheingga habis batangnya ke dalam mulutku. Aku juga memasukkan jariku kedalam dubur farid. Aku memasukkan dengan rakus sehingga farid meraung dengan kuat. Tetapi aku tidak hiraukan juga. Aku mula memasukkan dua dan tiga jariku  ke dalam duburnya. Memsukkan jariku dengan cepat dan keluar dengan cepat. Kami teruskan aktiviti kami dengan melancap. Kami bangun dan duduk secara ,aku duduk di belakang farid sambil memegang batang farid. Aku melancap batangnya dengan rakus. Sekali-sekala kami bercium dan berjilat. Selepas 3 minit aku melancap farid, farid bingkas menghentikan aku dan berdiri diatas katil dihadapku. Farid melancap sendiri batangnya dan tidak lama kemudian, air mani farid memancut membasahi mukaku. Farid merengek kesedapan apabila air maninya keluar. Aku pula terus mengulum batang farid selepas farid berhenti melancap. Air mani farid membuatkan aku hendak muntah. Tetapiaku tetap menjilatnya sehingga licin. Selepas itu. Farid menyuruhku untuk berbaring dan dia duduk melancapku. Sekali-sekala farid menjilat batang pelirku untuk melicinkan aktiviti melancap. 3-4 minit farid berbuat demikian, air maniku pula memancut tinggi tetapi kali ini air maniku terus memasuki mulut farid. Selepas habis air maniku pancut, farid terus mengulum batangku.

Kami berdua keletihan selepas selesai melakukan aktiviti mlancap itu tadi. Kami tidur sambil berpeluk dengan erat. Aku letak kepalaku di atas dada farid yang keras dan kakiku memeluk paha farid dengan kemas. Sambil tanganku meraba-raba perut dan sehingga batang pelir farid yang hanya mengendur tetapi masih nampak besar. Kami berdua bersembang-sembang sambil menonton tv. “wei aku lapar la, ko lapar x?” farid menanyakan aku. “lapar juga,pesan pizza nak x?” aku menjawab. “jap aku call” farid memberi riaksi.
Kami berdua bangun dan aku terus memakai boxer dan t-shirt. Tetapi farid terus pergi ke bilik tandas untuk mandi. Aku turun kebawah untuk ke dapur untuk membuat air apabila pizza sampai nanti. Aku menonton tv di ruang tamu sementara pizza yang dipesan sampai. Tetapi ketika itu farid masih lagi di tingkat atas. Dalam 10 minit aku menunggu ,akhirnya pizza sampai. Aku membuka pintu dan mengambil pizza. Selepas membuka pintu, aku melihat pengantar pizza itu sungguh hensem. Kali ini lelaki ini lagi hensem daripada farid kerana mukanya yang putih dengan badan yang tegap. Aku terpaku melihatnya. Lelaki itu terus menyergahku kerana aku melamun melihatnya. Lelaki itu terus meminta wang dariku.Aku tidak mempunyai wang untuk membayar kepada pengantar pizza. Aku terus memanggil farid untuk membayarkan duit kepada lelaki itu. Aku menyuruh lalaki tersebut untuk masuk kedalam rumah dahulu.aku menanyakan nama lelaki itu. Rupanya lelaki itu adalah lelaki cina dan bernama eng wei jian. Tetapi mukanya tidak seperti lalaki cina, hanya mukanya yang puih sahaja seperti cina. Aku juga turut memuji badannya yang tough dan dengan tidak diminta, Eng terus membuja t-shirtnya untuk menunjukkan six pax. Memang dia mempunyai six pax yang mantap daripada farid. Aku berasa batang menjadi stim kerana melihatnya. Aku juga perasan apabila Eng terlihat boxerku yang mengembung tetapi aku tidak hiraukan. Tidak lama kemudian, farid turun dengan membawa duit. Farid juga tergamang apabila Eng ketika itu menunjukkan six pax nya kepadaku. Farid terus membayar duit pizza kepadanya dan farid berkata “ko nak join kami x, lepak-lepak makan pizza?” . “sorry la aku tengah keje nie” , Eng menjawab. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat dan mengakibatkan Eng tidak dapat pulang ke kedai pizza. Akhirnya Eng bersetuju untuk bersam-sama melepak. Semasa makan farid menanyakan Eng “ ko pernah main dengan lelaki?” sambil tangan farid meraba-raba paha Eng. Aku juga turun memberikan respon dengan meraba lengan Eng. “aku keje sekarang,nanti terlambat pula” Eng menjawab. “ ala masih hujun kan, so rehat-rehat la dulu dengan kami” aku menjawab. Akhirnya Eng bersetuju untuk bersama-sama dengan kami. Farid terus mencium Eng aku terus membuka t-shirtnya. Selepas selesai aku membuka pakaiannya, aku terus melayan bahagian bawah Eng manakala farid melayan bahagian atas Eng. Memang dijangka olehku bahawa Eng memiliki batang pelir yang besar. Aku terus melayannya dan aku juga memasukkan jariku ke dalam lubang dubur Eng. Setelah selesai kami bertiga megeluarkan air mani. Kami hanya berehat kerana keletihan. Kami juga bersembang-sembang tentang Eng. Rupa-rupanya Eng memang sudah arif tentang seks semasa lelaki ini.
selepas aktiviti malamitu, aku dan farid selalu menghabiskan masa bersama. Kami juga akan melakujan seks di sekolah apabila kami ingin melakukannya. Selalunya tempat yang dijadikan tempat untuk kami melakukan adalah di dalam tandas dewan kerana disitu jarang untuk pelajar berada. Kadang-kadang di dalam setor tempat simpan kerusi meja yang rosak ataupun di dalam kelas ketika pelajar sudah pulang. Aku juga sering kali datang kerumah farid yang kononnya untuk study bersama-sama dengan farid walupun emak farid ada di rumah. Hubungan kami berdua masih kekal hingga sekarang aku berumur 24 tahun.

Pondan Wechat Ugut Hisap Kemaluan!

Pada 15/9/2013 jam lebih kurang 2 petang saya baru berkenalan dengan seorang pondan menggunakan nama samaran era viviana di dalam WECHAT" pada mulanya kami hanya bermesej seperti biasa tetepi dia meminta gambar saya, saya menolak permintaannya.

Dia mula mengugut untuk menyebarkan gambar saya kepada orang ramai dan mengelarkan diri saya sebagai gila pondan" Pada mulanya saya tidak hiraukan ugutannya. Tetapi dia mula berubah menjadi baik kemudian mengajak saya ke rumah nya yang terletak di KG Aman Jitra Kedah untuk berbincang.

Saya tidak mahu berjumpa dengan nya, kemudian dia mahu mencari saya di tempat saya belajar untuk memalukan saya di khalayak ramai.

Selepas itu saya pun terpakasa pergi ke rumahnya bersama rakan. Jam lebih kurang 3 petang apabila saya sampai di hadapan rumahnya di KG Aman Jitra kedah dia terus menarik saya ke dalam rumahnya dan mengunci pintu grill dan menyuruh kawan saya balik ke rumah, jika tidak dia akan memukul saya dengan penukul besi dan mengambil pisau untuk menikam saya.

Saya tidak dapat berbuat apa apa  jika saya menjerit dia akan memangil jiran dan menuduh saya cuba masuk rumah untuk mencuri. Dia juga menghalang saya untuk menghubungi kawan saya dengan mengugut mengunakan pisau serta akan mencederakan saya.

Dengan perasaan takut saya terpaksa mengikut segala kehendaknya, saya juga tidak tahu apa yang dia inginkan daripada saya. Akhirnya dia mula meluahkan perasaannya bahawa dia ingin saya MELIWATNYA". Saya menolak, dia terus mengambil penukul besi dan cuba untuk memukul saya dan ugut saya.

Dalam keaadaan ketakutan dan terpaksa lah saya menangalkan baju dan seluar saya. Dia telah menghisap kemaluan saya dan dalam keaadaan terpaksa untuk melepaskan diri daripadanya saya terpaksa mengikut kehendaknya dengan meliwatnya ! selepas itu dia mengambil gambar kemaluan saya dan mengugut supaya saya datang berjumpanya seminggu 2 kali untuk puas kan nafsunya. Jika tidak dia akan mengunakan santau untuk tunduk di kakinya , sekian laporan saya.


Pengikut Setia

 
Koleksi Cerita Gay Melayu © 2012 | Template By Jasriman Sukri