Pages

Pekerja Kontraktor Binaan































Kontol Seberang

Perhh bapak lama aku tak update. lupa nak masuk sini. 













Asian

video 
pinoy baranglkali

Aku dan Omar...Kali pertama 2

Selepas kejadian itu, Omar mengajak aku pergi minum di gerai berhampiran. Ketika itu lebih kurang pukul 10 malam. Kami pulang semula ke rumah lebih kurang pukul 11 malam. Omar mengajak aku ke biliknya untuk tidur. Di dalam biliknya, Omar membuka semua pakaiannya, katanya dia memang selalu telanjang ketika tidur. Koneknya terhoyong hayang ketika dia berjalan dan kelihatan sedikit tegang. Dia kemudiannya mula berbaring di atas katil. Aku membuka pakaianku lalu memakai kain pelikat, kemudian berbaring di sebelahnya.

Aku memintanya menutup lampu tetapi dia enggan kerana katanya dia belum mengantuk lagi. Kami berbual-bual seketika. Ketika itu kami baring terlentang. tiba tiba dia berpaling ke arahku, tangannya diletakkan ke atas dadaku, aku diam sahaja. Selapas kejadian tadi, aku sudah kurang malu lagi.

Omar merapatkan badannya kepadaku, pahanya mula menindih pahaku. Aku terasa batangnya yang separuh keras dan panas menyondol pahaku. Tanpa kusedar, butohku kembali menegang. Omar ketawa kecil sambil menunjuk ke arah butohku, dia membuka kilas kainku dan menolaknya ke bawah. Kini aku pun bertelanjang bulat sepertinya juga. Omar meraba-raba butohku dengan tangannya. Dia mula mencium pipiku, misainya yang nipis itu terasa tajam mencucuk pipiku.

Kedua-dua kami semakin 'naik syeikh'. Bibir Omar semakin galak di mukaku, tiba-tiba bibirnya mengucup bibirku. Aku kaget, maklumlah, aku tidak pernah berkucupan sebelum itu. Aku terasa sedikit geli, tetapi kudiamkan sahaja. Lidah Omar mula menyelongkar masuk kedalam mulutku. Dia mula mengulum-ngulum lidahku dan menggigit-gigit kecil.

Omar mula menindihku, tubuhnya terasa agak berat, maklumlah, dia lebih besar dan lebih tinggi dariku. Tingginya lebih kurang 5' 8" manakala aku pula lebih kurang 5' 5". Tangannya meraba-raba tubuhku dan dia meminta aku memeluk tubuhnya. Tubuhnya terasa begitu sasa dan keras kerana dia biasa melakukan kerja-kerja berat.

Dia mula menjilat-jilat tubuhku, bermula dari tengkuk, ke dada hinggalah ke perut dan pusatku. Aku merasa bertambah nikmat, apatah lagi aku teringatkan kenikmatan sewaktu dia menghisap butohku tadi. Lidahnya kini mula menjalar-jalar di celah kangkangku. Dia menjilat-jilat dan menyedut-nyedut telurku. Aku bertambah seronok. Dia menjilat-jilat batang butohku yang begitu tegang dan keras itu. Dia juga mula menyedut-nyedut dan menggigit kecil kepala konekku. Aku berasa begitu nikmat sekali. Perlahan-lahan dia mula menghulurkan batang butohku ke dalam mulutnya sehingga akhirnya sampai ke pangkal butohku. Hidungnya seolah-olah hilang di dalam hutan bulu-bulu butohku. Dia mula menghisap butohku, mula mula dengan perlahan lahan dan kemudiannya dengan lahap sekali.

Tiba-tiba dia berhenti menghisap lalu berpusing dengan keadaan 69. Butohnya yang keras dan hitam, besar dan panjang itu kini berada di depan mataku. Tanpa berkata apa-apa, dia kembali menghisap konekku. Sesekali dia menghayunkan punggungnya sehingga butohnya terkena bibirku. Air mazinya juga sudah keluar dan terkena bibirku. Urat-urat di butohnya yang sepanjang 8 inci itu kelihatan kasar dan gagah.

Omar terus juga menghisap butohku, kini dia memegang butohnya dan menghalakan ke mulutku. Aku terasa geli dan serba salah. Aku tidak pernah terfikir untuk memegang butoh orang lain sebelum ini, apatah lagi untuk menghisapnya. Tetapi ketika itu, nafsuku begitu memunncak sekali, aku terfikir apalah salahnya kalau aku menghisap koneknya, lagipun dia pernah dan sedang menghisap butohku.

Perlahan-lahan aku merenggangkan bibirku, mula-mula aku menjilat kepala butohnya yang seperti kepala ular tedung yang sedang kembang itu. Aku terasa sedikit geli geleman, tetapi tidak lama, perasaan itu hilang begitu sahaja, di ganti oleh perasaan seronok dan rasa ingin mencuba sesuatu yang berlainan. Kini aku memasukkan seluruh kepala butohnya sehngga ke takoknya ke dalam mulutku. Air mazinya terasa agak kelat dan aku mula terasa loya, tetapi perasaan itu juga tidak lama. Aku semakin seronok. Konekku juga terasa panas dan sedap sekali di dalam mulutnya.

Perlahan lahan aku cuba menghisap koneknya sehingga ke pangkalnya. Baru saja separuh batang kuhisap, kepala butoh yang besar itu terasa menjolok ke anak tekakku sehingga aku tersedak. Lalu aku menarik kembali mulutku dan hanya menghisap kepala butohnya sahaja.

Omar semakin rancak menjilat dan mengulum butoh dan telurku. Tangannya meraba raba punggungku dan meramas-ramasnya. Aku semakin sedap. Kini aku cuba semula untuk menghisap hingga ke pangkal butohnya. Kali ini aku agak relaks, perlahan-lahan ku hulurkan mulutku, pasti Omar terasa hangat butohnya di dalam mulutku. Butohnya terasa sangat tegang sehingga aku rasa susah untuk terus menghisap sampai ke hujungnya. Tetapi aku terus juga menghisap dan menyedut butohnya. Kini hidungku mula mencium bulu butohnya yang lebat itu. Tidak ku sangka bahawa aku akan berasa seronok menghisap butoh. Aku menarik mulutku kembali ke kepala butoh. Sambil itu lidahku mengurut-urut dan mengusap batang butohnya yang panjang itu. Aku terdengar Omar mengeluh kecil, pastilah dia juga berasa sedap sepertiku.

Tiba-tiba Omar melepaskan butohku dari mulutnya, lidahnya menjalar ke bawah, mula-mula dia menyedut-nyedut dan menjilat telurku, kemudian dia semakin ke bawah dan aku terasa lidahnya hampir ke lubang juburku. Aku terasa geli sekali. Aku juga mula melepaskan butohnya dan mula menjilat telurnya yang labuh dan berkedut-kedut itu. Lidah Omar terasa lembut dan panas di celah lurah bontotku. Aku terasa kehangatan itu mula berlegar di lubang bontotku. Aku semakin geli tetapi semakin seronok. Kakiku melonjak-lonjak. Omar semakin galak menjilat juburku. Dia seolah olah ingin memasukkan lidahnya ke dalam lubangku yang ketat itu.

Aku kembali memasukkan batang butoh yang besar itu ke mulutku. Kini aku terasa betul betul sedap dan nikmat, hilang semua perasaan malu selama ini. Kalau boleh, aku ingin menggigit butoh itu sekuat hati kerana terlalu sedap. Omar pula mula menggigit gigit kecil punggungku.

Omar kemudiannya menyuruh aku baring terlentang. Aku akur, Omar menarik butohnya dari mulutku. Kini dia kembali menghisap butohku. Tiba tiba dia bangun dan mula mencangkung di atas perutku. Bontotnya berada betul betul di atas butohku yang masih basah dengan air liurnya. Dia meludah ke atas tapak tangannya, kemudia dia menyapu air liurnya ke bontotnya. Dia memandangku lalu tersenyum; "Ini lagi sedap!" katanya.

Perlahan-lahan, dia mula merendahkan bontotnya di atas butohku. Butohku sangat tegang dan keras, jadi tidaklah sukar untuk masuk ke dalam juburnya. Apatah lagi, butohku masih licin dengan air liurnya. Perlahan lahan butohku tenggelam kedalam lubang juburnya. Lubang itu terasa sangat ketat dan hangat. Aku mula merasa kenikmatan yang tidak pernah kurasa sebelum itu. Kini butohku masok hingga ke hujungnya ke dalam juburnya yang ketat itu. Aku melihat Omar memejamkan matanya, mungkin dia juga merasa seronok sepertiku. Bontotnya kini terletak di atas bulu-bulu butohku dan dia berhenti seketika. Sebentar kemudian dia mula mengemut-ngemutkan bontotnya. Aku merasa sangat nikmat dan seolah-olah ingin memancutkan maniku, tetapi aku cuba menahannya.

Omar mula mengangkat bontotnya, kini dia mula menyorong dan menarik butohku di dalam bontotnya. Sesekali dia mengemut-ngemut dan aku mula mengeluh-ngeluh kesedapan. Kadang-kadang kemutan lubang jubur yang ketat itu menyebabkan butohku terasa nak patah, tetapi aku merasa sangat nikmat sekali. Tiba-tiba Omar menarik butohku keluar, aku terkejut, tetapi Omar mula menonggeng di atas katil dan menyuruh aku menghentamnya dari belakang.

Aku terus bangun dan melutut di belakangnya. Kini barulah aku dapat melihat lubang juburnya dengan jelas. Lubang itu kelihatan hitam kecil sahaja, sukar nak percaya butohku boleh masuk kedalamnya. Di tepi lurahnya kelihatan bulu bulu halus tumbuh dengan tebal dan berserabut. Aku mula menghalakan semula butohku ke lubang yang ketat itu. Perlahan-lahan, batangku tenggelam di telan oleh lubang hitam itu.

Aku mengusap-usap belakang Omar yang hitam itu, tubuhnya begitu sasa dan punggungnya begitu bulat dan pejal. Aku menampar kecil bontot itu dan mula menghayunkan butohku menikamnya. Kini aku merasa begitu hampir dan rapat dengan Omar. Batang butohku di dalam lubang juburnya seolah-olah menyatukan kami berdua. Aku berasa sungguh seronok dan nikmat melihat butohku yang agak cerah (tubuhku agak putih) ini keluar masuk di dalam juburnya yang hitam itu. Bontot Omar seolah-olah menyedut nyedut butohku dan kemutannya terasa begitu kemas sekali. Kenikmatannya tidak dapat digambarkan dengan kata kata.

Hayunan punggungku semakin laju, aku semakin keras dan ganas menikam lubang nikmat tersebut. Omar pula mula mengerang-ngerang kesedapan, semakin laju dan keras tikamanku, semakin kuat erangannya. Tanganku meraba ke celah kangkang Omar lalu memegang butohnya. Ternyata butohnya sangat keras, air mazi tak henti-henti mengalir lagi lubang di kepala butohnya.

Aku tak mampu bertahan lagi, dayunganku semakin laju dan kemutannya semakin kemas. Tiba-tiba duniaku terasa gelap, urat-urat di tubuhku terasa kejang, aku mula menghentam bontotnya sekuat hati dan sedalam mungkin. Akhirnya air kenikmatan ku memancut-mancut keluar dan mengisi bontot yang sedap itu. Dia terus juga mengemut-ngemut seolah olah ingin menyedut semua air mani yang ada dalam tubuhku.

Aku jatuh dan menghempap tubuhnya, aku berasa sangat penat tetapi sungguh nikmat. Tanganku kembali meraba butohnya, ternyata butoh itu masih tegang. Aku mula melancapkan butohnya, tetapi dia menarik tanganku. Katanya dia ada sesuatu yang lebih sedap untukku. Aku menarik butohku keluar dari lubang juburnya. Sebaik sahaja butohku tercabut, sebahagian air maniku di dalam lubang itu juga meleleh keluar.


Pancut tanpa Goncang

video

Aku dan Omar...Kali pertama

Ketika itu aku barusia 18 tahun dan masih bersekolah dalam

Tingkatan Enam. Aku tinggal di asrama kerana jarak rumah &

sekolah adalah agak jauh. Pada waktu petang, beberapa

orang pemuda yang tinggal berhampiran sekolah akan datang

untuk bermain sepak takraw ataupun volleyball di dalam

kawasan sekolah. Aku dan beberapa orang kawan yang

tinggal di asrama selalu bermain bersama-sama mereka.

Salah seorang pemuda tersebut bernama Omar. Dia berusia

awal tiga puluhan dan mempunyai perawakan yang agak

handsome. Dia pernah bekerja menjadi buruh mencuci kapal

di Singapura, jadi badannya agak sasa manakala kulitnya pula

gelap. Pada mulanya kami hanyalah kawan biasa sahaja,

tetapi lama kelamaan menjadi semakin rapat kerana dia

selalu datang ke sekolah untuk bermain dan selalu mengajak

aku berbual-bual dan minum bersama di kantin.

Selalunya kami hanya berbual-bual mengenai perkara biasa

tetapi kadang-kadang bercerita mengenai seks juga. Pada

suatu hari menjelang cuti sekolah, dia mengajak aku pergi ke

rumahnya untuk menonton video blue. Oleh kerana aku tinggal

di kampung dan tidak pernah menonton blue film, sudah

tentulah aku berasa sangat 'excited' sekali. Jadi aku pun

memberitahu ibuku bahawa aku akan pulang ke kampung

sehari atau dua hari lebih lewat pada cuti sekolah itu,

alasannya ialah untuk mengulangkaji pelajaran di asrama.

Pada malam itu, aku pergi ke rumah Omar. Dia tinggal

bersendirian sahaja kerana orang tuanya telah pergi ke rumah

adiknya di Kelantan (adik perempuannya baru bersalin jadi

orang tuannya pergi ke sana untuk membantu apa-apa yang

patut).

Selepas makan di gerai, kami pulang dan selepas berehat

seketika, Omar mula memasang tape blue yang di bawanya

balik dari Singapura. Oleh kerana aku tidak pernah menonton

XXX film, tentulah aku cepat teransang. Butohku begitu keras

sekali di dalam seluar sehingga aku terpaksa beberapa kali

membetulkan kedudukannya. Kalau aku tidak tahu malu, mesti

aku sudah buka seluar kerana butohku terasa sakit akibat

seluar jeansku yang ketat. Omar menyuruh aku membuka

seluar dan memakai kain pelikat sahaja. Jadi aku pun

memakai kain pelikat manakala Omar hanya memakai short

sahaja. Kedua- dua kami tidak berbaju.

Tiba-tiba Omar berkata bahawa dia tidak tahan lagi dan mahu

melancap. Tanpa malu, dia terus melucutkan shortnya dan

berbogel di depanku. Aku berasa malu kerana tidak pernah

melihat lelaki dewasa berbogel di depanku. Tetapi Omar

selamba sahaja, dia terus menggosok-gosok butohnya

manakala aku menumpukan perhatian ke kaca tv. Butohku

yang keras menonjol di dalam kain pelikat dan mula

mengeluarkan air mazi. Omar mencadangkan aku supaya

membuka kain pelikat itu, mula-mula aku mengelak juga

kerana malu tetapi Omar memujuk, katanya aku tak perlu malu

kerana dia juga lelaki dan hanya ada kami berdua sahaja di

situ. Jadi aku pun membuka pelikat dan sama-sama

bertelanjang bulat.

Adegan di kaca tv semakin rancak dan kami masing-masing

mula melancap. Aku tidak memandang ke arah Omar,

maklumlah, aku tidak biasa melancap di depan orang lain.

Omar datang dan duduk di sebelahku sambil terus melancap.

Aku menjadi gelisah dan tidak selesa.

Tiba-tiba Omar berkata dia ingin memegang konekku. Aku

terkejut tetapi tidak berkata apa-apa. Omar meletakkan

tangannya di atas pahaku, aku cuba mengelak dan menepis

tanganya. Dia hanya tersenyum dan berkata bahawa itu

adalah biasa sahaja di Singapura. Aku pun diam sahaja. Dia

menggosok-gosok pahaku, aku terasa geli tetapi aku

membiarkan sahaja. Dia semakin berani, tangannya menjalar

ke pangkal pahaku. Walaupun aku semakin terangsang, aku

cuba menolak tangannya.

Omar tidak berhenti di situ, tangannya yang sebelah lagi mula

meraba lenganku. Dia juga mula menggosok-gosok dadaku.

Aku menjadi serba salah, dadaku berdebar-debar kencang,

antara seronok, takut dan malu. Tangan Omar meraba-raba

dadaku dan tangan yang satu lagi mula menarik tanganku

yang memegang butoh. Dia mula memegang butohku yang

sedang keras dan menegang seperti sundang kelapa itu.

Dengan perlahan-lahan dia mula mengusap-usap butohku. Aku

bersa nikmat tetapi cuba menolak tangannya, maklumlah

sebelum itu butohku tak pernah disentuh oleh orang lain,

apatah lagi oleh seorang lelaki yang jauh lebih dewasa dariku.

Tetapi Omar makin kuat menggenggam konekku, jadi aku pun

membiarkannya sahaja. Lagipun aku semakin berasa

seronok.

Omar mula mencium dan menjilat-jilat bahu dan tengkukku.

Tangannya menarik tanganku dan meletakkannya di celah

kangkangnya. Dia meminta aku memegang koneknya pula.

Aku tidak pernah memegang butoh orang lain sebelum itu,

tetapi ketika itu aku sedikit panik dan confuse. Aku pun

memegang butohnya. Butoh itu terasa panas dan begitu keras

sekali. Air mazinya juga sudah keluar dan terasa melekit di

tanganku. Aku berasa geli tetapi hanya mendiamkan diri

sahaja.

Tiba-tiba Omar bangun dan berdiri di depanku. Butohnya yang

tegang itu berada betul-betul di depan mukaku. Itulah kali

pertama aku betul-betul melihat koneknya. Ia sangat besar ,

panjang dan hitam. Lebih kurang 8 inci panjangnya. Urat-urat

kasar berjalur-jalur gagah di batangnya. Bulu di celah

kangkangnya pula sangat tebal dan lebat. Ia bermula dari

pusatnya dan semakin menebal di atas butohnya, pahanya

juga di penuhi oleh bulu-bulu yang lebat. Kepala butohnya pula

begitu besar, ia mengembang seperti kepala ular tedung ingin

mematukku. Butohnya yang keras itu kelihatan seperti Menara

Kuala Lumpuri yang berada di tengah-tengah hutan belantara.

Telurnya pula agak besar dan lanjut tergantung di celah-celah

kangkangnya. Air mazinya meleleh dan menitik ke atas

pahaku. Omar tersenyum, dia tunduk dan mencium dahiku.

Aku menggelabah.

Omar duduk dan melutut di depanku. Aku menjadi semakin

malu, jadi aku pun terus berpaling ke arah tv yang masih

menayangkan blue film itu. Omar sekali lagi mencium dan

menjilat-jilat tengkukku dan bahuku. Kali ini kedua-dua belah

tangannya meraba-raba tubuhku. Dia menjilat-jilat dan mula

menggigit-gigit dadaku. Aku semakin 'steam'. Bibir dan lidah

Omar semakin menjalar kebawah dan menjilat perut dan

pusatku. Sementara itu tangannya kembali memegang

butohku yang semakin menegang. Kini dia mula menjilat

pangkal pahaku, butohku di gosok-gosok ke pipinya. Butohku

tidaklah sebesar dan sepanjang butohnya, lebih kurang 6 inci

sahaja., tetapi kepala butohku agak besar, seperti cendawan

yang kembang. Konekku lebih kecil di bahagian pangkal dan

batangnya semakin membesar ke arah kepala butoh. Konekku

juga tidaklah banyak berurat-urat seperti Omar. Aku terasa geli

kerana butohku terkena 'sideburn' dan misainya yang nipis.

Aku semakin nikmat dan mula memejamkan mata, tiba tiba

aku terasa panas dan lembab di butohku. Rupa-rupanya Omar

sudah memasukkan butohku ke dalam mulutnya. Lidahnya

mengusap-usap batang konekkku di dalam mulutnya. Aku

merasa kaget dan tidak percaya, tidak pernah aku terfikir

seorang lelaki akan menghisap butohku. Tetapi aku mula

menikmati kesedapan yang tidak terhingga, jadi aku diamkan

sahaja. Omar menyorong dan menarik butohku di dalam

mulutnya. Sesekali dia akan menyedut-nyedut atau menjilat-

jilat kepala konekku. Aku berasa sungguh nikmat sekali, jauh

lebih nikmat daripada melancap bersendirian. Omar

menyondolkan mukanya ke kangkangku sehingga hidungnya

mencecah ke bulu-bulu butohku yang nipis. Sebenarnya aku ini

bukanlah orang yang banyak bulu sangat. Malah pahaku pun

pada masa itu tidak berbulu.

Lidah Omar menjilat-jilat bahagian atas dan bawah butohku.

Kadang-kadang dia akan menjilat-jilat telurku pula. Aku sudah

tidak tertahan lagi, makulumlah, kali pertama orang menghisap

konekku, tentulah aku tak tahan lama. Aku menolak kepalanya,

tetapi dia tidak juga melepaskan butohku. Aku

memberitahunya bahawa aku sudah hendak pancut, tetapi dia

tetap juga terus menghisap. Malah dia semakin kuat

menyedut-nyedut, aku semakin tidak tertahan. Aku memegang

kepalanya dan menolak butoh sedalam-dalamnya ke dalam

mulutnya, dia pula semakin kuat menyedut. Dengan satu

dengusan kenikmatan, aku memancutkan air maniku kedalam

mulutnya. Agak banyak juga air mani yang ku pancutkan, dia

menelan sebahagian daipada air maniku. Sebahagian lagi

meleleh-leleh keluar melalui hujung bibirnya.

Walaupun aku sudah memancutkan air maniku, tetapi Omar

masih terus menghisap butohku. Aku merasa sangat geli dan

ngilu. Apabila butohku sudah betul-betul lembik kembali,

barulah Omar menarik mulutnya dari konekku. Dia

memandang wajahku, aku menjadi malu, tetapi Omar hanya

tersenyum sahaja.

Omar bangun dan berdiri di depanku semula, butohnya masih

lagi tegang dan keras, Dia mengesat-ngesat air maniku di

hujung bibirnya dan menyapunya pada koneknya. Dia mula

melancap betul betul di depan mukaku. Butohnya kelihatan

begitu keras dan hitam. Urat-urat kasar di butohnya kelihatan

semakin jelas. Omar mendengus kesedapan. Dia semakin

mempercepatkan hayunan tangannya. Tiba-tiba air mani yang

putih pekat terpancut dari muncung butohnya, jatuh ke atas

dadaku. Air maninya begitu banyak sekali di atas dadaku, ia

meleleh perlahan ke perutku.

Omar mengambil kain pelikat yang ku pakai tadi dan

mengelap air maninya di perut dan dadaku. Katanya airmaniku

sedap dan kalau boleh dia mahu aku menghisap koneknya

pula nanti. Aku diam sambil menggeleng-gelangkan kepala.

Kami kembali menonton blue film yang masih belum habis itu,

tetapi kali ini aku sudah kurang berminat lagi, maklumlah, aku

baru sahaja memancutkan air maniku.


Aku dan Alif

Aku berusia 18 tahun dan masih bersekolah di sebuah sekolah teknik di sebuah  negeri di malaysia. Aku di minati ramai kerana aku amat tampan .Badanku jugak agak tegap dan di  cemburui ramai kawan-kawan kerana hal ini.Selain aku masih terdapat seorang lagi rakanku yang jugak agak di minati kerana ketampanan wajahnya dan ketegapan tubuhnya. Namanya ialah Alif . Aku dan alif sama kelas dan bilik kami jugak agak  dekat. Kami juga aktif dalam permainan bola sepak. Oleh itu aku dan alif memang rapat  sangat.Aku juga  sudah mengenali kaum keluarganya begitu juga dengan dia.
Pada suatu hari selepas  latihan  bola sepak,aku dan alif sama-sama ke bilik mandi untuk mandi.Suasana agak hening  kerana hari telah pun maghrib.Semua rakan-rakan lain telah ke surau untuk solat manakala aku  dan alif terus mandi. Pada mulanya kami berenam tetapi 4 lagi yang lain hanya mandi pantas  untuk ke surau. Tinggallah aku dan alif saja di bilik mandi.Kira-kira jam 7.45 malam aku sudah  selesai mandi dan segera ke bilik untuk memakai baju tetapi alif masih lagi belum selesai  mandi. 5 minit kemudian aku ke bilik mandi semula dan dapati alif sudah tiada lalu aku bergegas ke  biliknya.

Aku mahu mengetuk pintu biliknya namun tidak jadi sebab pintu bilik alif terbuka luas lalu aku segera  masuk.Aku agak terkejut melihat  alif sedang asyik melancapkan zakarnya tanpa menyedari aku telah masuk ke  biliknya.Aku duduk agak jauh dari katilnya lalu menonton perlakuan alif itu hinggalah air mani alif memancut keluar.Dalam  pada itu nafsu aku jugak sudah naik kerana ketampanan dan ketegapan tubuh alif betul-betul memberahikan aku. Sewaktu alif mengelap zakarnya  aku pun segera menyergahnya . Alif terperanjat dan cepat-cepat memakai tuala  mandinya.Mukanya merah sebab malu. Aku berjanji padanya aku akan simpan hal itu tetapi alif memaksa aku  mempertaruhkan sesuatu sebagai jaminan. Alif menyuruh aku juga melancap sebagai jaminan. Pada mulanya aku menolak sebab  malu tetapi alif dengan pantas telah pun melucutkan kain pelikat aku dan dia segera menghisap zakar aku sambil  tangannya meramas-ramas buah zakar aku.

aku semakin berahi. Zakarku menegang hampir 7 inci lebih dan aku tahu alif berpengalaman mengulum zakar kerana aku betul-betul kenikmatan. air mazi ku mulai memancut keluar.aku akhirnya tak  tertahan terbaring di atas katil alif.
aku pantas melancapkan zakarnya dengan tangan kiriku
sementara tangan kananku meramas buah zakarnya dan mulutku menghisap kepala zakarnya    

Alif segera menanggalkan tuala mandinya dan melucutkan baju melayu aku. Kini  kami sama-sama telah pun berbogel. Aku lihat zakar alif telah menegang hampir 7 ke 8 inci dan asyik memancutkan  air mazinya. Alif begitu asyik mengulum zakarku. Aku hanya mampu merintih nikmat. Alif semakin rakus ,dia memeluk erat tubuhku  lalu kami pun berkucupan hangat. Lidah kami berkuluman .Peluh nikmat mulai membasahi badan kami.Setelah puas alif  mengihsap-hisap leherku dan dada ku.Kemudian puting tetekku dihisapnya agak lama seperti menghisap  puting susu ibu.Sambil itu tanggannya begitu asyik meramas-ramas zakarku.Aku mengeliat-liat kerana terlalu ghairah.kemudian perut dan pusatku di  hisap dan digomoli oleh alif. Ternyata alif seorang yang hebat. setelah puas alif kembali menghisap zakarku.aku terasa zakarku  ditekaknya. Badanku bergetar hebat sebab pertama kali aku melakukan  seks. tidak lama kemudian aku semakin tak tertahan lalu terpancutlah begitu  banyak air mani aku ke dalam mulutnya hingga tiada satu titik pun air mani ku jatuh ke atas katil. Alif memuji aku kerana pandai mengikut  rentaknya. Alif kemudian menyuruh aku pula menghisap zakarnya. Inilah yang aku tunggu lalu aku pantas melancapkan zakarnya dengan tangan kiriku  sementara tangan kananku meramas buah zakarnya dan mulutku menghisap kepala zakarnya membuat alif merintih-rintih nikmat.semakin lama semakin cepat  aku melancapkan zakar alif dan akhirnyan alif menjerit nikmat bila air mani terpancut ke dalam mulutku. kemudian aku menindih tubuh  tegapnya lalu aku meramas-ramas tubuhnya sambil mulutku menghisap lehernya. kemudian dada nya aku hisap.kemudian puting tetek alif aku hisap dan jilat  sepuas-puasnya hingga alif merayu-rayu padaku agar berhenti kerana alif sudah tidak tertahan. kemudian pusat dan perutnya yang pejal itu aku hisap hingga lebam-lebam tubuh  tegap alif. kemudian kami buat posisi 69.kami begitu asyik menghisap hingga kami  sama-sama sekali lagi memancutkan air mani kami...sejak hari itu kami menjadi pasangan gay  yang aktif sekali...


Internet Advertising Buy Reviews Blog Advertising - Advertise on blogs with SponsoredReviews.com

Pengikut Setia

 
Koleksi Cerita Gay Melayu © 2012 | Template By Jasriman Sukri